Pulau Farasan Saudi Rayakan Musim Memancing Tahunan

Kamis , 05 May 2022, 15:30 WIB Reporter :Zahrotul Oktaviani/ Redaktur : Muhammad Hafil
 Pulau Farasan Saudi Rayakan Musim Memancing Tahunan. Foto:   Wisatawan memancing saat matahari terbenam di pantai Laut Merah, di Jiddah, Arab Saudi, Kamis, 9 Juli 2020.
Pulau Farasan Saudi Rayakan Musim Memancing Tahunan. Foto: Wisatawan memancing saat matahari terbenam di pantai Laut Merah, di Jiddah, Arab Saudi, Kamis, 9 Juli 2020.

IHRAM.CO.ID,JEDDAH -- Para nelayan dari wilayah Jazan, khususnya di Pulau Farasan, akan mempersiapkan musim menangkap ikan atau yang disebut Kunnah. Kata ini berasal dari bahasa Arab untuk kingfish, Kana'ad.

 

Terkait

Musim kunnah seakan menjadi pertanda awal musim panas dan akan berlanjut hingga akhir Juni. Dalam pelaksanaannya, akan terlihat limpahan ikan dari berbagai jenis, termasuk kingfish dan parrotfish atau Hipposcarus harid.

Baca Juga

Pulau Farasan sendiri terletak 50 km lepas pantai dari Jazan, bagian paling barat daya Arab Saudi. Pulau ini merupakan salah satu pulau terbesar di Laut Merah.

Dilansir di Arab News, Kamis (5/5), musim penangkapan ikan di wilayah tersebut bervariasi di seluruh perairan teritorialnya, yang membentang di atas Laut Merah. Lokasi ini mewakili sekitar 35 persen produksi ikan di Laut Merah dan sekitar 20 persen produksi ikan Kerajaan.

Salah satu nelayan paling berpengalaman di Farasan, Madani Hunaishi, mengatakan orang-orang menghubungkan musim Kunnah dengan kingfish karena jenis ini melewati pulau-pulau selama musim migrasi tahunannya. Ikan ini bergerak dari sisi utara Laut Merah di Jazan ke wilayah selatannya, membawa telur untuk memulai siklus berkembang biak.

Kingfish sering ditangkap dengan jaring besar. Namun di Jazan mereka memiliki ritual memancing khusus, dengan perjalanan memancing dimulai pada malam hari dan ikan tertarik dengan pencahayaan yang ada.

Mereka ditangkap dalam jumlah besar oleh nelayan Jazan, kemudian didistribusikan ke seluruh Kerajaan, termasuk Jeddah dan Riyadh, di mana ikan ukuran besar ini sangat diminati.

“Lelang kingfish dimulai di pasar ikan pusat untuk ukuran yang lebih besar, karena yang besar dijual dengan harga berkisar antara 600 hingga 1.500 riyal Saudi ($150 hingga $400),” kata Hunaishi.

Musim kunnah juga dikenal sebagai musim ikan kakatua. Orang-orang Jazan menyambut muslim ini setiap tahun dengan nyanyian, drum, tarian dan banyak lagi, mengingat semua karunia yang menyertainya.

Dalam sebuah fenomena khusus untuk Jazan, Hipposcarus harid berkumpul di kawanan berenang di sinkronisitas untuk membentuk bola raksasa lebih dari seribu ikan. Tahun ini menandai festival memancing Harid tahunan ke-18, yang diadakan di wilayah tersebut untuk merayakan memancing harid Hipposcarus.

Jenis ikan ini memiliki warna cerah dan ukuran yang berbeda. Mereka berubah warna saat tumbuh dan warnanya bervariasi antara jantan dan betina. Mereka dianggap seperti burung beo karena mereka memiliki gigi yang digunakan untuk mengikis makanan dari terumbu karang.

National Center for Wildlife mengunggah cuitan infografis di //Twitter//, yang mengatakan kelompok ikan karang ini mendiami wilayah pesisir lautan tropis seperti Samudra Hindia Barat, Laut Merah, dan perairan di sekitar Mozambik, Madagaskar, Seychelles, Sri Lanka dan Maladewa.

Masyarakat Jazani telah akrab dengan fenomena tahunan ini secara turun-temurun dan pengetahuan inilah yang menjadi asal mula munculnya Festival Harid. Gubernur Jazan Pangeran Mohammed bin Nasser mengatakan sebuah studi sedang dilakukan pada fenomena harid Hipposcarus, yang muncul pada saat ini setiap tahunnya di Kepulauan Farasan.

Ia juga mengatakan penelitian ini akan memperjelas metode migrasi Hipposcarus harid, dari mana asalnya hingga di mana ia datang. Meski saat ini sudah ada beberapa informasi awal, namun ada keinginan untuk memberikan studi mendalam tentang fenomena ini.

Wilayah Jazan berubah menyerupai kota terapung selama festival, karena banyaknya perahu nelayan yang hadir dan laut menjadi terang di malam hari. Kegiatan dan acara tersebut menarik pengunjung dari luar Jazan dan Kerajaan.

Sebagai hasil dari banyaknya musim penangkapan ikan sepanjang tahun, wilayah Jazan menghasilkan sekitar 11.000 metrik ton ikan setiap tahun. Lebih dari 3.200 nelayan bekerja di sepanjang pantai dan memperoleh manfaat dari 17 pelabuhan perikanan.

Mereka berlayar setiap hari selama musim ini dengan 1.657 kapal, berkontribusi pada investasi perikanan dan melestarikan profesi nelayan.

Untuk melindungi lingkungan laut dari pencemaran dan sumber daya air di wilayah tersebut, Pusat Penelitian Perikanan melakukan pengawasan melalui tur inspeksi untuk mengontrol dan mengatur penangkapan ikan dan menghentikan mereka yang melanggar sistem. 

Sumber:

https://www.arabnews.com/node/2075246/saudi-arabia

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini