Zakat Perkuat hubungan Persaudaraan Umat Islam

Senin , 20 Jun 2022, 17:03 WIB Reporter :Umar Mukhtar/ Redaktur : Agung Sasongko
Zakat / fidyah ( ilustrasi)
Zakat / fidyah ( ilustrasi)

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Dai Turki sekaligus Presiden Hayrat Foundation Indonesia, Cemal Sahin mengungkap saat ini terdapat pandangan yang keliru, yaitu menjalankan syariat Islam untuk meraih kebahagiaan di dunia, atau hanya untuk meraih kebahagiaan di akhirat. Padahal dia menekankan, Islam mengajarkan untuk mengejar kebahagiaan di dunia dan akhirat.

 

Terkait

Allah SWT, jelas Sahin, menciptakan manusia dalam keadaan yang beragam. Ada yang kaya, miskin, dan menengah. Meski demikian, kekayaan bukan berarti kemuliaan dari Allah SWT dan kemiskinan bukan berarti suatu kehinaan dari Allah SWT.

Baca Juga

"Dua-duanya adalah ujian bagi kita," ujarnya.

Sahin memaparkan, kekayaan yang digunakan dengan baik dalam menjalankan syariat Islam, bisa memperkuat hubungan persaudaraan di antara sesama Muslim. Caranya adalah dengan zakat, karena zakat merupakan jembatan dalam Islam. Artinya, ada dua golongan yang dijembatani melalui zakat, yaitu orang miskin dan orang kaya.

"Rasa hormat dari orang miskin kepada orang kaya dan kasih sayang dari orang kaya kepada orang miskin, itu bisa terjadi dengan jembatan zakat. Maka, zakat ini berpengaruh besar untuk memperkuat hubungan persaudaraan di antara masyarakat Islam," tuturnya.

Sahin juga menyinggung soal bantuan yang diberikan kepada masyarkat miskin dalam bentuk sembako. Menurut dia, bantuan berupa sembako memang ada manfaatnya tetapi akan cepat habis dan ini bukan tujuan zakat infak sedekah (ZIS). ZIS bukan hanya ditunaikan untuk memenuhi kebutuhan sementara masyarakat miskin.

Sebab, yang terbaik di sisi Allah SWT adalah bagaimana bisa selama-lamanya membantu saudara Muslim yang lain. Misalnya dengan membantu mendirikan pabrik yang sifatnya berkelanjutan, memberikan apa yang dibutuhkan untuk kelancaran aktivitas para petani maupun para peternak.

"Jadi sebagai lembaga dakwah, harus dipikirkan bagaimana proyek zakat dan dakwah bisa mendukung masyarakat secara berkelanjutan. Bukan dalam bentuk sembako saja," tuturnya.

Ketika setiap nikmat yang tidak menjadikan seorang hamba semakin dekat kepada Allah SWT, terang Sahin, maka itu bukan nikmat melainkan bencana. Orang kaya jangan takut menjadi miskin dan jangan sombong. Sedangkan orang miskin jangan pernah merasa sedih. Karena miskin dan kaya adalah sunnatullah yang pasti ada dalam setiap negara.

"Dakwah tidak hanya menukil ayat Alquran dan hadits kepada mereka yang memerlukan. Tidak. Dakwah juga bagaimana kita menyelesaikan masalah mendasar di dunia Islam, yaitu memberantas kemiskinan di dunia Islam. Inilah dakwah dan ini menjadi kewajiban yang mendesak," ungkapnya.

Masalahnya, di mata Sahin, dunia Islam di era sekarang ini mengabaikan ZIS sebagai syiar Islam. Padahal, di masa awal Islam, syiar Islam tentang ZIS begitu hidup di dalam tatanan masyarakat sehingga banyak yang berlomba-lomba untuk menunaikannya.

Allah SWT berfirman, "Dan Allah melebihkan sebagian kamu atas sebagian yang lain dalam hal rezeki, tetapi orang yang dilebihkan (rezekinya itu) tidak mau memberikan rezekinya kepada para hamba sahaya yang mereka miliki, sehingga mereka sama-sama (merasakan) rezeki itu. Mengapa mereka mengingkari nikmat Allah?." (QS An-Nahl ayat 71)

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini