Menlu Kedua Singapura Puji Arsitektur Masjid Tanjak Batam

Jumat , 19 Aug 2022, 23:40 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Sejumlah pengunjung berada di area Masjid Tanwirun Naja atau Masjid Tanjak di kawasan Bandara Internasional Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, Jumat (8/7/2022). Masjid yang menyerupai salah satu aksesoris pakaian untuk lelaki melayu yang digunakan pada bagian kepala tersebut menjadi salah satu ikon Kota dan tempat wisata baru Kota Batam.
Sejumlah pengunjung berada di area Masjid Tanwirun Naja atau Masjid Tanjak di kawasan Bandara Internasional Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, Jumat (8/7/2022). Masjid yang menyerupai salah satu aksesoris pakaian untuk lelaki melayu yang digunakan pada bagian kepala tersebut menjadi salah satu ikon Kota dan tempat wisata baru Kota Batam.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Luar Negeri Kedua Singapura, Mohamad Maliki Osman memuji arsitektur Masjid Tanwirun Naja atau Masjid Tanjak di Kota Batam yang berbentuk seperti penutup kepala lelaki khas orang Melayu.

 

Terkait

Maliki Osman mengikuti Shalat Jumat di Masjid Tanjak bersama Wakil Wali Kota Batam Amsakar Ahmad. "Saya tadi shalat Jumat di Masjid Tanjak, bagus sekali," kata Maliki saat berbincang dengan pimpinan media di Batam, Jumat (19/8/2022).

Baca Juga

Ia memuji bangunan masjid dan mimbar yang juga berbentuk sama, seperti tanjak. Masjid Tanjak memang memiliki arsitektur berbeda dari masjid yang biasanya memiliki kubah. Masjid Tanjak kaya akan budaya Melayu dengan sentuhan modern.

Menteri juga memuji cara arsitek merancang masjid itu, sehingga sirkulasi udara berputar dengan baik. Udara di sana terasa segar, meski tanpa ada pendingin ruangan (AC) dan kipas angin.

Ia mengapresiasi pemerintah setempat yang mengizinkan arsitek muda untuk berkreasi membangun masjid dengan konsep 'green building".

"Desainnya terbuka," kata dia.

Sebelumnya, Menteri Koordinasi Bidang Perekonomian Airlangga Hartanto menyatakan kagum dengan ornamen Masjid Masjid Tanjak di kawasan Bandara Internasional Hang Nadim yang dibangun Badan Pengusahaan (BP) Batam.

"Saya mengagumi masjid ini penuh dengan ornamen Melayu yang menjadi khas orang Melayu di mana tanjak adalah pakaian khas tanah Melayu dan ini konsep masjidnya di luar pemikiran pembangunan masjid lainnya, karena ini tidak seperti konteks masjid pada umumnya dan saya yakin ini akan menjadi ikon Kota Batam," ujar Airlangga usai peresmian Masjid Tanjak di Batam Kepulauan Riau, Jumat (24/6).

Dia menyampaikan terima kasihnya kepada Kepala BP Batam Muhammad Rudi yang menginisiasi pembangunan masjid. "Masjid Tanwirun Naja atau Masjid Tanjak ini artinya bangkit dan penerang serta keselamatan. Tentunya kami berharap ini akan menjadi tempat beribadah dan mewujudkan Batam kembali menjadi kota industri, kota investasi,? katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini