Jeddah Terus Dilanda Kemacetan Lantas

Rabu , 14 Sep 2022, 11:32 WIB Reporter :Zahrotul Oktaviani/ Redaktur : Muhammad Hafil
Jeddah Terus Dilanda Kemacetan Lantas. Foto: Suasana kepadatan lalu lintas di jalan raya Haramain, Jeddah.
Jeddah Terus Dilanda Kemacetan Lantas. Foto: Suasana kepadatan lalu lintas di jalan raya Haramain, Jeddah.

IHRAM.CO.ID, JEDDAH -- Usai pelaksanaan beberapa proyek jalan, termasuk bawah tanah, dan jalan layang, bagian arteri utama serta jalan-jalan kota Jeddah masih dilanda kemacetan lalu lintas. Kemacetan Jeddah tidak lagi terbatas pada akhir pekan, tetapi diperpanjang hingga tujuh hari dalam sepekan.

 

Terkait

Seorang pengendara, Saud Al-Muwallad mengatakan, bahwa kota Jeddah sekarang harus menyandang nama 'City of Crowds'. Hal ini karena mengemudi melalui kota telah menjadi petualangan dan mimpi buruk.

Baca Juga

“Kami menghabiskan waktu berjam-jam di jalan berharap untuk mencapai sekolah dan tempat kerja kami, dan kami harus menunggu lama di tengah polusi suara,” kata dia dilansir dari laman Saudi Gazette pada Rabu (14/9/2022).

Di sisi lain, kemacetan lalu lintas semakin parah setelah dibukanya kembali sekolah dan universitas dua pekan lalu. Penghancuran daerah kumuh dan lingkungan acak di Jeddah selatan dan tengah disebut juga berkontribusi pada kemacetan lalu lintas karena puluhan ribu penduduk pindah dari lingkungan ini ke bagian timur dan utara kota.

Disebutkan bahwa tidak ada jalan atau jalan di Jeddah yang bebas dari kemacetan lalu lintas. Hal ini karena kendaraan dari semua ukuran dan jenis berbaris dalam jarak yang jauh, dan kebosanan menunggu hanya terganggu oleh klakson mobil.

Penduduk kota lainnya, Bandar Al-Dakhil mengatakan bahwa Jeddah, \'Pengantin Laut Merah,\' telah berubah menjadi kota yang macet. Ia mengeluhkan petugas polisi lalu lintas yang tidak terlihat di banyak tempat untuk mengurai kemacetan.

Sebagian besar jalan disebut dalam keadaan mati, dan jalan tol antara Jeddah dan Makkah telah berubah menjadi jalur lambat dengan kemacetan lalu lintas yang padat telah menjadi rutinitas. Proyek jalan baru belum berperan dalam memperlancar arus kendaraan.

Bahkan setelah pembukaan underpass baru-baru ini di persimpangan Jalan Pangeran Mohammed bin Abdulaziz (Tahlia) dan Jalan Madinah, kemacetan lalu lintas di sepanjang Tahlia tidak berkurang. Ini karena antrian kendaraan memanjang dari Haramain Expressway di Jeddah timur ke Jalan Madinah di Barat.

Hal serupa terjadi pada sebagian besar jalan dan jalan di lingkungan timur Tayseer, Samer, dan Hamdaniya, serta Jalan Pangeran Majed (Sabeen), Jalan Palestina, Jalan Raja Fahd (Sitteen), Jalan Pangeran Miteb (Arbaeen), Saud Al-Faisal Road, dan Corniche Road, selain jalan yang mencapai pintu masuk dan keluar Obhur Utara.

Pensiunan Mayor Jenderal Misfir Al-Juaid, seorang ahli keamanan, menegaskan bahwa proyek terowongan dan jembatan tidak berhasil mengurangi kemacetan lalu lintas. Dia mengatakan, perpindahan ribuan keluarga dari lingkungan selatan dan tengah Jeddah ke distrik utara dan timur juga mengakibatkan kemacetan lalu lintas yang tak ada habisnya.

“Saya tidak berpikir bahwa solusi lalu lintas apa pun dapat berhasil memfasilitasi arus lalu lintas kendaraan. Oleh karena itu saya menyarankan untuk mengubah jam kerja harian untuk perusahaan dan departemen pemerintah menjadi 08.00 atau 09.00 pagi dan dengan demikian mengurangi tekanan kendaraan di jalan selama jam sibuk sekolah,” kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini