Agar tak Tersesat di Tanah Suci, ini Tipsnya

Selasa , 04 Oct 2022, 21:00 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Ilustrasi Jamaah Umrah
Ilustrasi Jamaah Umrah

IHRAM.CO.ID, Selalu ada saja kejadian jamaah yang tersesat di Tanah Suci, baik di Makkah maupun Madinah. Maklum saja, sebagian besar jamaah adalah pendatang baru di Tanah Suci. 

 

Terkait

Mereka tidak mengenali betul posisi pondokan dan arah menuju Masjidil Haram maupun Masjid Nabawi. Masalah lainnya yang membuat para jamaah tersesat adalah luasnya kedua masjid tersebut dengan banyaknya pintu masuk yang mirip bentuknya. 

Baca Juga

Berikut beberapa tips untuk menghindari tersesat di Tanah Suci:

1. Datang awal

Untuk menghindari tersesat jalan di seputar Masjidil Haram maupun Masjid Nabawi, jamaah haji sebaiknya datang lebih awal ketika waktu shalat tiba. Disarankan, jamaah pergi dalam rombongan dan menghindari bepergian sendiri, terutama bagi jamaah haji usia lanjut.

2. Nomor pintu

Jamaah juga seharusnya mengingat betul nomor pintu saat masuk masjid. Sepakati titik tempat bertemu di seputar masjid jika terpisah dari rombongan.

3. Tanda pengenal

Sebaiknya, jamaah harus selalu bersiaga membawa tanda pengenal sebelum berangkat dari hotel. Dengan membawa tanda pengenal, seseorang bisa dituntun lebih mudah dalam menemukan jalan pulang. Sebab, dalam tanda pengenal juga tertera keterangan dari mana dia berasal.

Jika jamaah sudah bersama rombongan, tapi masih saja kesulitan mencari jalan pulang dan malahan tersesat, tidak ada salahnya mengikuti jamaah haji lain yang berasal dari Indonesia. Dengan demikian, diharapkan jamaah bisa lebih mudah berkomunikasi dan menjelaskan kesulitan dalam menemukan jalan pulang.

4. Lengkapi identitas pribadi

Tindakan pencegahan yang penting adalah dengan melengkapi diri dalam identitas pribadi, nama jalan, lokasi, dan nomor telepon pondokan. Terlebih lagi, di masing-masing pondokan terdapat petugas haji dan pada kawasan lebih besar dalam istilah sektor.

5. Kenali tanda di pondokan

Jamaah hendaknya mengenali betul tanda-tanda mencolok yang ada di pondokan atau di kawasan terdekatnya. Perlu dicatat pula nomor-nomor telepon kepala rombongan, ketua kloter, kantor sektor, dan kantor daerah kerja (daker). Ada kalanya jamaah berusia lanjut kesulitan dalam mengingat lokasi karena itu jangan sampai tanda pengenal tertinggal.

Begitu juga saat jamaah berada di Mina untuk pelontaran jumrah di Jamarat. Mereka sebaiknya memerhatikan betul nomor maktab dan alur jalan menuju Jamarat. Alur ini biasanya dibuat searah, baik jalur masuk maupun keluar. Di sepanjang jalan menuju tenda jamaah haji Indonesia, ditempatkan petugas dan dipasangi bendera merah putih.

7. Bawa uang secukupnya

Untuk menghindari kehilangan uang, saat melakukan ibadah hendaknya jamaah membiasakan membawa uang secukupnya saja, misalkan, 100 riyal. Sisanya disimpan di deposit boks yang ada di pondokan atau dititipkan kepada petugas haji Indonesia di pondokannya.

 

8. Mantapkan niat

Hal terakhir yang patut diingat adalah memantapkan niat dan sikap ikhlas selama menjalankan rangkaian ibadah haji. Niat dan sikap ikhlas terbukti manjur untuk mengantarkan jamaah mendapatkan kemudahan dan kelancaran selama di Tanah Suci.

sumber : Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini