Presiden Bangladesh Ingatkan Asosiasi Haji tak Menipu Jamaah

Kamis , 04 Jul 2019, 09:25 WIB Reporter :Kiki Sakinah/ Redaktur : Muhammad Hafil
Jamaah haji (Ilustrasi).
Jamaah haji (Ilustrasi).

IHRAM.CO.ID, DHAKA -- Presiden Bangladesh, Abdul Hamid, meminta Asosiasi Lembaga Haji Bangladesh (HAAB) untuk tidak menipu masyarakat atas nama bisnis haji. Saat meresmikan program haji 2019 di Kamp Haji Ashkona di Dhaka, Selasa (2/7), ia justru menyerukan agar mereka mengambil manfaat dari calon jamaah yang hendak berhaji.

 

Merujuk pada berbagai anomali dan penyimpangan dalam menangani urusan haji, Presiden mengeluarkan peringatan keras terhadap kelalaian, penyimpangan, dan korupsi dalam manajemen haji.

Terkait

Baca Juga

"Pemerintah tidak akan ragu untuk bersikap keras terhadap individu, lembaga atau institusi mana pun jika ditemukan terlibat dalam praktik buruk semacam itu," kata Abdul Hamid, dilansir di The Daily Star, Rabu (3/7).

Presiden meminta perwakilan HAAB untuk memastikan semua fasilitas yang diperlukan bagi jamaah haji saat berada di Makkah dan Madinah. Sementara itu, Abdul Hamid juga meminta jamaah agar memanjatkan do'a bagi pengembangan dan kemajuan negara sembari beribadah di tanah suci.

Ia menyebut jamaah haji sebagai duta negaranya. Karena itu, Presiden juga mengimbau calon jamaah haji untuk menjaga citra negara di semua bidang.

"Harap diingat bahwa tidak ada yang boleh terluka oleh perilaku dan ucapan anda, ujarnya.

Ia lantas menyampaikan harapannya bahwa semua jamaah dapat kembali dengan selamat setelah melakukan haji. Tahun ini, sebanyak 126.923 jamaah dari Bangladesh akan melaksanakan haji. Dari total itu, sebanyak 6.923 berada di bawah pengawasan pemerintah. Maskapai penerbangan Biman Bangladesh Airlines dan Saudi Airlines akan mengangkut semua jamaah dari Bangladesh ke Arab Saudi mulai 4 Juli 2019.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini