Rabu 24 Jul 2019 03:30 WIB

Tip Agar Jamaah tak Terpisah saat di Masjid Al-Haram (1)

Jamaah diimbau memakai penanda kloter supaya mudah ditemukan saat terpisah rombongan

Rep: Muhammad Hafil/ Red: Friska Yolanda
Tim Gerak Cepat (TGC) Kemenkes menangani Jamaah di sektor khusus Syib Amir Masjid Al Haram
Foto: Dok TGC Kemenkes
Tim Gerak Cepat (TGC) Kemenkes menangani Jamaah di sektor khusus Syib Amir Masjid Al Haram

IHRAM.CO.ID, MAKKAH -- Beberapa kasus jamaah terpisah dari rombongannya saat umrah terjadi di Masjid Al Haram. Tim Gerak Cepat (TGC) Kementerian Kesehatan memberikan tips agar jamaah tak terpisah dari rombongannya.

Menurut Komandan TGC Kemenkes, Erick Erwinsyah, jamaah diharapkan agar memakai penanda kloter/rombongan. Penanda ini bisa berupa syal atau kain khas berwarna tertentu.

Baca Juga

Kemudian, jamaah agar selalu mengikuti arah pimpinan rombongan. Salah satu caranya, yang jamaah di belakangnya selalu memegang ujung kain ihram/baju yang di depan.

"Tapi hati-hati merosot atau terjatuh," kata Erwin, Selasa (23/7).

 

Kemudian, pimpinan rombongan diharap menjaga kecepatan jalannya. Karena, bisa jadi jamaah di belakangnya ada yang berusia lanjut.

Menurut Erick, biasanya yang terpisah adalah orang tua yang tanpa pendamping. Di mana, biasanya orang tua ini tak bisa mengikuti kecepatan rombongannya. 

"Atau ada juga jamaah yang terpisah karena tiba-tiba di sela oleh jamaah lain," kata Erwin.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement