Sistem Zonasi Pemondokan Haji Diklaim Berjalan Lancar

Kamis , 25 Jul 2019, 04:50 WIB Redaktur : Ani Nursalikah
Jamaah haji Indonesia asal Kloter 1 Embarkasi Surabaya (SUB) meninggalkan hotel tempat mereka menginap di Madinah, Ahad (14/7). Mulai hari ini jamaah haji Indonesia bergerak ke Makkah untuk melaksanakan ibadah haji.
Jamaah haji Indonesia asal Kloter 1 Embarkasi Surabaya (SUB) meninggalkan hotel tempat mereka menginap di Madinah, Ahad (14/7). Mulai hari ini jamaah haji Indonesia bergerak ke Makkah untuk melaksanakan ibadah haji.

IHRAM.CO.ID, Oleh Muhammad Hafil dari Makkah, Arab Saudi

 

Terkait

MAKKAH -- Direktur Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah Kementerian Agama, Nizar Ali, menyatakan penerapan sistem zonasi untuk pemondokan jamaah haji Indonesia di Makkah berjalan baik. Ini berdasarkan penelusurannya ke sektor-sektor pemondokan dan mendapatkan pengakuan kepuasan dari jamaah.

Baca Juga

"Rata-rata mereka sangat gembira dengan sistem ini karena menganggap sistem ini lebih baik dari tahun-tahun sbeelumnya di mana masing-masing embarkasi terpecah-pecah," kata Nizar di Makkah, Rabu (23/7) malam.

Menurut Nizar, dengan adanya penerapan sistem zonasi itu, silaturahim jamaah yang berasal dari embarkasi menjadi mudah. "Tetangga yang masih dalam satu kabupaten di luar kloternya bisa mudah silaturahim. Itu respons yang kami terima dari jamaah," kata Nizar.

Secara umum, Nizar juga menyatakan hingga saat ini secara umum perjalanan operasional haji terbilang lancar.  Sejumlah kendala yang dihadapi oleh jamaah bisa diantisipasi cepat.

Misalnya, jika ada jamaah yang terpisah dari rombongan atau uangnya tercecer, bisa dikembalikan cepat ke pemondokannya. Ini juga tak lepas dari penerapan sistem zonasi yang memudahkan penyelesaian kendala tersebut.

"Penerapan sistem zonasi dan nyatanya bisa berjalan dengan sangat baik," kata Nizar.

Sistem zonasi, kata Nizar, menjadi kunci bagi terlaksananya komunikasi, konsolidasi, dan koordinasi yang baik pada level internal jamaah dan jamaah dengan petugas. Atau, petugas dengan petugas lainnya sehingga bisa ada sinergitas yang baik dalam mengawal sistem.

Penempatan zonasi pemondokan berdasarkan embarkasi, sebagai berikut.

  1. Embarkasi Aceh (BTJ), Medan (KNO), Batam (BTH), Padang (PDG) dan Makassar (UPG) di wilayah Syisyah.
  2. Embarkasi Palembang (PLM) dan Jakarta-Pondok Gede (JKG) di wilayah Raudhah.
  3. Embarkasi Jakarta-Bekasi (JKS) di wilayah Misfalah.
  4. Embarkasi Solo (SOC) di wilayah Jarwal.
  5. Embarkasi Surabaya (SUB) di wilayah Mahbas Jin.
  6. Embarkasi Banjarmasin (BDJ) dan Balikpapan (BPN) di wilayah Rei Bakhsy.
  7. Embarkasi Lombok (LOP) di wilayah Aziziah.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini