Calon Jamaah Haji Kalsel Mulai Mengikuti Program Manasik

Senin , 30 Dec 2019, 23:05 WIB Redaktur : Nashih Nashrullah
Manasik haji untuk calon jamaah haji Kalsel dilakukan bertahap. Foto ilustrasi manasik haji.
Manasik haji untuk calon jamaah haji Kalsel dilakukan bertahap. Foto ilustrasi manasik haji.

IHRAM.CO.ID, BANJARMASIN— Para calon jamaah haji tahun pemberangkatan 2020 dari Provinsi Kalimantan Selatan  mulai bersiap mengikuti kegiatan manasik haji atau pembelajaran tata cara beribadah haji. 

 

"Ini tahapan haji pada 2020 sudah dimulai, pra manasik haji bagi calon jamaah haji sebentar lagi dilaksanakan," kata Kepala Kanwil Kementerian Agama (Kemenag) Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel), H Noor Fahmi, di Banjarmasin, Senin (30/12).

Terkait

Menurut dia, pelaksanaan tes kesehatan haji sudah dilakukan lebih dulu bagi para calon jamaah haji yang dipastikan masuk antrian keberangkatan tahun 2020, hingga setelahnya akan mengikuti kegiatan manasik haji. "Para calon jamaah haji yang diberangkatkan pada 2020 ini yang mendaftar pada 2010," ujarnya.

Baca Juga

Dimana jumlahnya yang diberangkatkan itu, sambung Noor Fahmi, adalah 3.831 orang, sesuai kuota. "Memang pada 2019 ini atau haji kemarin, jamaah haji yang diberangkatkan sebanyak 4.156 orang, itu karena ada tambahan sebanyak 10 ribu,” kata dia.

Dia menyebutkan Kalsel mendapat pembagian dari tambahan kuota haji nasional itu sebanyak 1 kloter atau sebanyak 325 orang.

Namun pada tahun ini, ungkapnya, jumlah itu tidak demikian lagi, yakni, kembali ke kuota haji pada 2018, yakni, secara nasional sebanyak 221 ribu orang, dimana Kalsel mendapat jatah sebanyak 3.831 orang. "Tapi bisa saja bertambah lagi, jika lobi pemerintah kita ke Pemerintah Kerajaan Arab Saudi kembali berhasil," lanjutnya.

Sejauh ini, ujar dia penanganan haji dari sebelum keberangkatan sudah dilakukan dengan sangat maksimal, diantaranya pemberian bekal ilmu ibadah haji kepada para calon jamaah haji pada kegiatan manasik haji.

"Kegiatan manasik haji ini diberikan berjenjang, dari tingkat kecamatan diselenggarakan KUA hingga Kemenag kabupaten/kota dan di asrama haji oleh Kanwil Kemenag Kalsel," jelasnya.

Sehingga para jamaah haji betul-betul menguasai tahapan penyelenggaraan haji itu, karena saat di tanah suci perlu kemandirian. "Sebab dimaklumi saja, pembimbing haji itu satu kloternya cuma satu orang, tentunya tidak maksimal betul untuk memberi perhatian kesemuanya," lanjut Noor Fahmi.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini