Arab Saudi Pantau Jamaah Haji Saat Isolasi Mandiri di Rumah

Senin , 03 Aug 2020, 15:38 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
Arab Saudi Pantau Jamaah Haji Saat Isolasi Mandiri di Rumah. Sebuah foto selebaran yang disediakan oleh Kementerian Media Saudi menunjukkan para peziarah berdoa selama Tawaf Al-Ifadah selama ritual simbolis
Arab Saudi Pantau Jamaah Haji Saat Isolasi Mandiri di Rumah. Sebuah foto selebaran yang disediakan oleh Kementerian Media Saudi menunjukkan para peziarah berdoa selama Tawaf Al-Ifadah selama ritual simbolis

REPUBLIKA.CO.ID,MAKKAH -- Kementerian Kesehatan Arab Saudi tetap memantau para peziarah yang melakukan isolasi mandiri di rumah mereka setelah menyelesaikan ritual haji. Para jamaah haji telah menyelesaikan ritual suci pada Ahad (2/8) dan sejak itu meninggalkan kota suci Makkah di tengah langkah-langkah kesehatan yang ketat untuk melindungi mereka dari coronavirus.

 

Terkait

Wakil Menteri Haji dan Umroh, Dr. Abdul Fattah al-Mashat mengatakan kepada Asharq Al-Awsat bahwa para peziarah meninggalkan Makkah ke rumah mereka di mana mereka akan melakukan isolasi mandiri. Mereka dites Covid-19 sebelum keberangkatan ke rumah mereka.

Kementerian Kesehatan akan menindaklanjuti jamaah haji selama waktu mereka dalam isolasi. Petugas akan menghubungi setiap peziarah di manapun lokasi rumah mereka di dalam Kerajaan Arab Saudi.

Para peziarah menyimpulkan ibadah haji pada hari Ahad dengan melakukan tawaf "perpisahan" terakhir, atau mengelilingi Ka'bah suci.

Mashat mengatakan ritual itu dilakukan dengan lancar dan tanpa insiden. Dia menambahkan bahwa organisasi haji menunjukkan kemampuan kuat Arab Saudi dalam menginvestasikan sumber daya manusia, keuangan, dan teknologinya untuk melayani para peziarah.

Pengalaman yang mereka kumpulkan selama bertahun-tahun dalam mengatur haji bersinar tahun ini di tengah pandemi coronavirus dan tantangan baru yang ditimbulkannya.

Liga Muslim Dunia memuji keberhasilan haji tahun ini di tengah wabah. Ini memuji efisiensi tinggi Kerajaan dalam mengatur ziarah meskipun ada tantangan, menyoroti keberhasilannya dalam menjaga standar kesehatan di antara para penyembah.

Sekretaris Jenderal MWL Dr. Mohammed bin Abdul Karim Al-Issa memuji layanan yang diberikan oleh pemerintah Pelayan Dua Masjid Suci Raja Salman bin Abdulaziz dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Organisasi Sekretaris Jenderal Kerjasama Islam Dr. Yousef Al-Othaimeen mengucapkan selamat kepada Arab Saudi atas keberhasilannya menjadi tuan rumah bagi ibadah haji yang “luar biasa” ini.

Dia menekankan bahwa Kerajaan itu memberikan contoh tentang krisis dan manajemen kerumunan, dan mencatat bahwa Kerajaan itu berhasil memenuhi tantangan memegang haji di tengah pandemi. Tidak ada kasus virus yang terdeteksi di antara para peziarah.

Dia menghargai pencapaian ini dengan pilihan yang tepat yang diambil sepanjang haji.

Mufti Besar Mesir Sheikh Shawki Allam memuji Arab Saudi karena berhasil mengadakan ziarah, pujian itu untuk menyediakan semua layanan medis yang diperlukan dan tindakan pencegahan terlepas dari pandemi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini