Kekhalifahan Seljuk: Dari Perang Salib Hingga Sebutan Turki

Ahad , 16 Aug 2020, 11:28 WIB Redaktur : Muhammad Subarkah
Suasana masyarakat  masa kesultanan Seljuk.
Suasana masyarakat masa kesultanan Seljuk.

REPUBLIKA.CO.ID, -- Izzeddin Kılıç Arslan II (1156-1192) adalah seorang pangeran Kekhalifanan Seljuk kemampuan luar biasa dari Danishmendids dan Bizantium. Dia mendapat kemenangan besar di Myriocephalum, namun dalam pertempuran di Konya pada periode Perang Salib ketiga.

 

Terkait

Kılıç Arslan II kemudian  memerintah dari Konya, serta juga terus bertempur melawan Tentara Salib dari Kekaisaran Roma di Bizantium yang diperintah oleh Kaisar Manuel Comnena dan Denmark. Namun dia melakukan koflik internal yakni melawan saudaranya sendiri Shahin Shah, yang bersekutu dengan Denmark di bawah pemimpin mereka Yaği Basan.

Kılıç Arslan II berangkat untuk mengalahkan keduanya/dan berhasil melakukannya pada pertempuran Myriocephalum pada bulan November 1176. Konflik bersenjata ini tejadi di celah pada bagian di atas Eğidir dekat Gunung Sultan Dağ, di mana kedua saingannya telah bergabung dalam upaya terakhir melawan dia. Akibatnya, orang Denmark berada di bawah pemerintahan Seljuk, menyerahkan kota mereka kepada mereka dan secara efektif berhenti sebagai kekuatan politik.

Rampasan pertempuran inilah yang digunakan untuk memperindah ibu kota Konya. Pertempuran Myriocephalum, tayangan ulang Manzikert hampir 100 tahun sebelumnya, menandai berakhirnya kekuasaan Bizantium di Anatolia. Eropa mulai menyebut Anatolia sebagai "Turki", dan Seljuk sekarang dianggap sebagai negara penting. Suatu periode perkembangan ekonomi dan sosial sebagai hasil dari kesatuan politik baru itersebut.

Perdagangan berkembang pesat dan aktivitas konstruksi dipercepat. Toko kerajinan Hans dibangun di sepanjang jalan perdagangan yang melintasi Kekaisaran, galangan kapal dibangun, medreses (madrasah/pusat pembelajaran teologi dan sains) dibuka dan perkembangan ilmiah yang penting dicapai.

Namun, akhir pemerintahannya tidak begitu beruntung, karena tentara Perang Salib Ketiga merebut Konya pada tahun 1190. Apalagi sang Sultan kini berusia lebih dari 70 tahun dan lelah. Maka Kılıç Arslan II turun tahta demi 9 putranya, seorang saudara laki-laki dan seorang keponakan laki-laki. Masing-masing diberi komando satu wilayah, dengan Kılıç Arslan II tetap bertanggung jawab di Konya.

Kemdian banyak pertikaian terjadi, dan anak-anak Kiliç Arslan II. Masing-masing mereka mulai bertindak sebagai pangeran independen, bahkan sampai menyerang mata uang mereka sendiri. Setelah kematian Kiliç Arslan pada usia 77 tahun 1192, terjadi perang  saudara selama 12 tahun. Perjuangan dinasti ahli waris Kiliç Arslan terbukti tidak menguntungkan bagi persatuan kerajaan ini.

Kaisar Jerman Frederic Barbarossa dan pasukannya meminta Kılıç Arslan II untuk bebas melintasi Anatolia untuk mencapai Tanah Suci Yerusalam selama Perang Salib Ketiga. Izin ini diberikan kepadanya oleh sultan Seljuk, tetapi pada saat Jerman menyeberangi Turki selatan, Kılıç II telah turun tahta, dan putranya mempersulit perjalanan Frederic. Frederic secara tragis tenggelam di Sungai Gök dekat Silifke pada bulan Juni 1190, yang merupakan pukulan moral yang parah bagi pasukannya dan Perang Salib Ketiga.

Kılıç Arslan II bertanggung jawab untuk membangun bangunan  pertama di Anatolia, terutama Alay Han pada tahun 1192. Ia dimakamkan di Makam Sultan Seljuk yang terletak di sebelah Masjid Alaeddin di Konya.

Kesulatan lain muncul misalnya Giyaseddin Keyhüsrev I (1192-1196, pemerintahan pertama), Rükneddin II Suleyman Shah (1196-1204) dan Izzeddin Kılıç Arslan III (1203-1204). Sayangnya tiga kesultanan ini berumur pendek sampai kemudian wilayah ini menjadi bagian Konstantinopel pada Perang Salib ke-4

Penerus pertama takhta setelah kematian Kılıç Arslan II dan pertikaian persaudaraan berikutnya adalah putranya, Gıyaseddin Keyhusrev I. Namun, saudaranya Rükneddin II segera menggusurnya dan merebut takhta. Rükneddin II membuang Gıyaseddin Keyhusrev, bersama dengan putranya Izzeddin Keykavüs dan Alaeddin Keykubad, ke sebuah istana Bizantium di Konstantinopel - tetapi mereka akan segera kembali ke tempat kejadian.

Rükneddin II kemudian menaklukkan Malatya dan Artuqids of Harput. Dia juga membawa kerajaan Saltukid dari Erzurum di bawah pemerintahan Seljuk. Ironisnya, setelah berjuang sekuat tenaga untuk merebut tahta, Rükneddin II meninggal hanya 4 hari kemudian pada tahun 1204 tanpa berhasil menyusun kembali persatuan negara Seljuk seperti semula.

Saat kematiannya pada tahun 1204, ia digantikan oleh putranya yang masih balita, Izzeddin Kılıç Arslan III yang baru berusia tiga tahun. Akibatnya, sultan baru ini sangat lemah dan ia segera dibuang (memerintah 1204-5) oleh pamannya Giyaseddin Keyhüsrev I, yang kemudian mengambil kembali tahtanya sekali lagi.

Dua peristiwa penting terjadi saat itu  sangat mengganggu stabilitas yang diciptakan oleh Seljuk. Kota Konstantinopel pun makin  mengerikan dihuni setelah Perang Salib Keempat pada tahun 1204. Pada saat yang sama mulai muncul serangan pertama ke Anatolia dari pasukan Mongol Genghis Khan pada tahun 1203.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini