NAHCON Tandatangani Kesepakatan Tentang Skema Tabungan Haji

Jumat , 11 Sep 2020, 20:58 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
NAHCON Tandatangani Kesepakatan Tentang Skema Tabungan Haji (Ilustrasi).
NAHCON Tandatangani Kesepakatan Tentang Skema Tabungan Haji (Ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,ABUJA -- Komisi Haji Nasional Nigeria (NAHCON) menandatangani perjanjian dengan Jaiz Bank Plc untuk skema tabungan haji di negara tersebut. Ketua NAHCON, Alhaji Zikrullahi Hassan, mengatakan pada upacara penandatanganan di Abuja bahwa perjanjian tersebut dirancang untuk mempercepat implementasi skema.

 

Terkait

Dilansir dari Nigerian Tribune, Jumat (11/9) Hassan menjelaskan, skema tersebut tertuang dalam NAHCON Establishment Act 2006 sebagai skema pembayaran iuran bagi umat Islam yang hendak menunaikan ibadah haji ke Mekkah, Arab Saudi. Dia mengatakan kesepakatan itu merupakan langkah menuju pengamanan lisensi Bank Sentral Nigeria (CBN) untuk pengoperasian skema sebagai model penuh.

Menurutnya, skema tersebut diharapkan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan menumbuhkan budaya menabung di kalangan masyarakat berpenghasilan rendah dan mengentaskan kemiskinan. Dia mengatakan setiap Muslim yang berniat untuk menunaikan ibadah haji dapat mendaftar untuk skema melalui dewan kesejahteraan jamaah di semua 36 negara bagian federasi, badan dan komisi atau kantor NAHCON di seluruh negeri.

Hassan berkata, “Pendaftaran juga dapat dilakukan langsung dari kenyamanan kamar Anda dengan masuk ke situs skema khusus. Pelanggan juga dapat melakukan deposit sesuai keinginan mereka, dan jumlah yang ingin mereka kontribusikan selama periode tertentu akan ditentukan oleh mereka.

Simpanan yang dilakukan akan diinvestasikan pada produk syariah berisiko rendah yang akan dipantau oleh komisi dan bagi hasil di antara para pemangku kepentingan. Sejalan dengan ketetapan NAHCON ACT 2006 dan dalam konsultasi dengan dewan, pada waktunya kami akan membentuk Dewan Pembina untuk diserahkan kepada pemerintah.”

Sekretaris Pemerintah Federasi (SGF), Mr Boss Mustapha, menyarankan umat Islam untuk menyerap budaya menabung dan perencanaan jangka panjang agar bisa masuk ke dalam keluarga haji.

Diwakili oleh Mr Olusegun Adekune, Sekretaris Tetap, Layanan Umum, Kantor SGF, Mustapha mendesak dewan dan manajemen NAHCON untuk mendapatkan lisensi CBN untuk menerapkan skema sepenuhnya di bawah Kendaraan Tujuan Khusus.

Dia mencatat bahwa mempromosikan kohesi nasional dan inklusi sosial adalah salah satu prinsip inti yang mendasari Rencana Pemulihan Pertumbuhan Ekonomi (ERGP) pemerintahan saat ini. SGF mengatakan pemerintah mendorong program-program yang memiliki dampak sosial ekonomi yang positif pada warga Nigeria dan skema tabungan haji adalah salah satunya.

“Keberhasilan skema serupa di beberapa negara memberi kami harapan bahwa Nigeria berdasarkan populasinya, yang merupakan salah satu kontingen haji terbesar, akan berhasil dalam upaya ini dan mengantarkan era baru dalam sejarah manajemen haji untuk bertemu dan mungkin melampaui yang terbaik di dunia saat ini.

“Saya sangat berharap bahwa semua pemangku kepentingan dalam skema ini akan memberikan segalanya sehingga Nigeria tidak hanya memiliki skema yang dapat dibanggakan, tetapi juga dapat dipelajari orang lain, '' katanya.

Ketua Dewan Pengawas Bank Jaiz, Alhaji Umar Mutallab, mengatakan bank berkomitmen untuk mensukseskan skema tersebut.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini