BI Minta Pesantren di Bengkulu Jadi Basis Ekonomi Syariah

Senin , 21 Sep 2020, 20:28 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
BI Minta Pesantren di Bengkulu Jadi Basis Ekonomi Syariah  (ilustrasi)
BI Minta Pesantren di Bengkulu Jadi Basis Ekonomi Syariah (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID,BENGKULU -- Kantor Bank Indonesia (BI) Perwakilan Bengkulu meminta pondok pesantren di daerah itu bisa menjadi basis ekonomi terutama di tengah masa pandemi Covid-19. Kepala Kantor BI Bengkulu Joni Marsius mengatakan pesantren mampu menghasilkan ekonomi unggul karena penerapan ekonomi syariah di pesantren dinilai sangat universal.

 

Terkait

Ia mencontohkan negara dengan mayoritas penduduk nonmuslim seperti Jepang berhasil mengembangkan wisata halal dan terbukti mampu menarik wisatawan dalam jumlah yang besar. Begitu juga dengan Australia yang berhasil memproduksi daging halal yang kemudian diekspor ke negara-negara Muslim, salah satunya Indonesia. "Bengkulu juga bisa seperti itu dan penerapan konsep ekonomi syariahnya kita mulai dari pesantren," kata Joni di Bengkulu, Senin (21/9).

Joni menjelaskan BI menyiapkan tiga program pengembangan kemandirian ekonomi pesantren untuk mendukung pesantren sebagai basis arus ekonomi Indonesia. Pertama, melalui pengembangan berbagai unit usaha berpotensi yang memanfaatkan kerja sama antar pesantren. Kedua, mendorong terjalinnya kerja sama bisnis antar-pesantren melalui penyediaan pasar virtual produk usaha pesantren sekaligus business matching.

Ketiga, pengembangan holding pesantren dan penyusunan standarisasi laporan keuangan untuk pesantren dengan nama Standar Akuntansi Pesantren Indonesia (Santri) yang dapat digunakan oleh setiap unit usaha pesantren.

Sementara itu Asisten III Sekretariat Daerah Provinsi Bengkulu Bidang Administrasi Umum Gotri Suyanto mengatakan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bengkulu akan mendukung program pengembangan kemandirian ekonomi pesantren. Menurutnya, saat ini pesantren tidak hanya sebagai tempat menimba ilmu agama saja tetapi juga berpotensi sebagai tempat pengembangan ekonomi khususnya ekonomi berbasis syariah.

Ia mengaku Pemprov Bengkulu akan ikut mendorong agar pesantren terlibat dalam upaya perkembangan ekonomi khususnya dari Usaha Menengah Kecil dan Mikro (UMKM). Sebab, kata dia, ekonomi syariah diharapkan sebagai salah satu penggerak ekonomi regional untuk bangkit dari keterpurukan ekonomi akibat pandemi Covid-19.

"Tiap pesantren ada unit usahanya, seperti halnya koperasi dan beberapa pesantren juga aktif mengolah pertanian yang hasilnya kemudian disalurkan menjadi pendapatan untuk pesantren itu sendiri. Sungguh banyak potensinya dan karena itu pemerintah berkomitmen kuat untuk memajukan ekonomi syariah ini," demikian Gotri.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini