10.000 Jamaah Asing Tiba di Arab Saudi untuk Umroh

Senin , 02 Nov 2020, 23:33 WIB Redaktur : Muhammad Fakhruddin
10.000 Jamaah Asing Tiba di Arab Saudi untuk Umroh (ilustrasi).
10.000 Jamaah Asing Tiba di Arab Saudi untuk Umroh (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID,JEDDAH -- Sekitar 10.000 jamaah umroh asing tiba di Arab Saudi untuk melakukan umroh setelah jeda tujuh bulan karena pandemi virus corona. Para peziarah harus diisolasi selama tiga hari setelah kedatangan sebelum diangkut ke tempat-tempat keagamaan, menurut Amr Al-Maddah, wakil menteri Haji dan Umrah Arab Saudi.

 

Terkait

Dilansir dari Aljazeera, Ahad (1/11) mereka akan diizinkan tinggal selama 10 hari di kerajaan. Al-Maddah mengatakan pengujian jamaah - yang semuanya berusia 50 tahun atau lebih muda - untuk Covid-19 akan terus dilakukan dan setiap kasus yang terdeteksi akan dipantau secara ketat.

Jutaan Muslim dari seluruh dunia biasanya melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk umroh dan haji. Keduanya memiliki ritus yang sama tetapi haji, yang diadakan setahun sekali, adalah ritual yang lebih panjang yang merupakan kewajiban sekali seumur hidup bagi umat Islam.

Arab Saudi, yang menggelar sebagian besar haji simbolis awal tahun ini terbatas pada jamaah domestik, mulai mengizinkan warga dan penduduk untuk melakukan umroh bulan lalu dengan kapasitas 30 persen, atau 6.000 jamaah sehari.

Tahun lalu negara Teluk itu menarik 19 juta pengunjung umroh. Sebelum pandemi, lebih dari 1.300 hotel dan ratusan toko berdesakan sepanjang waktu untuk melayani para peziarah yang mengunjungi kota suci Makkah dan Madinah. Sebagian besar telah kosong dalam beberapa bulan terakhir.

Para jamaah tidak lagi diperbolehkan menyentuh Ka'bah - sebuah bangunan batu yang dibungkus kain hitam bersulam emas dengan ayat-ayat dari Alquran. Ka'bah adalah bangunan paling suci dalam Islam dan arah yang dihadapi umat Islam untuk berdoa; Menyentuhnya dianggap suatu kehormatan besar yang dihargai para peziarah di masa lalu.

Ziarah adalah tulang punggung dari rencana untuk memperluas pariwisata di bawah dorongan Putra Mahkota Mohammed bin Salman untuk mendiversifikasi ekonomi pengekspor minyak utama dunia. Ini bertujuan untuk meningkatkan pengunjung umroh menjadi 15 juta pada tahun 2020, rencana yang terganggu oleh pandemi virus corona, dan menjadi 30 juta pada tahun 2030.

Ziarah religius menghasilkan pendapatan $ 12 miliar dari penginapan, transportasi, hadiah, makanan, dan biaya jamaah, menurut data resmi. Arab Saudi menjadi tuan rumah haji yang berkurang drastis pada akhir Juli untuk pertama kalinya dalam sejarah modern, dengan beberapa ribu jemaah haji domestik dari sekitar tiga juta Muslim.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini