Jumat 06 Nov 2020 17:43 WIB

Jamaah Umroh Indonesia: Mimpi Jadi Kenyataan

Otoritas Arab Saudi dinilai melakukan yang terbaik melindungi jamaah umroh.

Rep: Rossi Handayani/ Red: Ani Nursalikah
Jamaah Umroh Indonesia: Mimpi Jadi Kenyataan. Umat Muslim yang melakukan sholat jarak sosial di Masjidil Haram untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan sejak pembatasan penyakit coronavirus (COVID-19) diberlakukan, setelah diizinkan oleh otoritas Saudi, di kota suci Mekkah, Arab Saudi 18 Oktober 2020
Foto: Saudi Press Agency / HO via REUTERS
Jamaah Umroh Indonesia: Mimpi Jadi Kenyataan. Umat Muslim yang melakukan sholat jarak sosial di Masjidil Haram untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan sejak pembatasan penyakit coronavirus (COVID-19) diberlakukan, setelah diizinkan oleh otoritas Saudi, di kota suci Mekkah, Arab Saudi 18 Oktober 2020

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Seorang pengusaha wanita Indonesia, Ita Puspitawati Jayadi mengaku tak percaya dengan keberuntungannya saat mengetahui akan berangkat ke Makkah.

"Saya merasa sangat diberkahi bisa menunaikan umroh. Ini seperti mimpi yang jadi kenyataan," kata Ita dilansir di Arab News, Jumat (6/11).

Baca Juga

Dia akan berangkat pada 8 November dengan seorang rekan perempuan dari biro perjalanan umrohnya. Ita berharap dapat melihat peraturan baru yang diterapkan oleh Arab Saudi untuk memfasilitasi jamaah perempuan.

"Ada banyak teman dan klien wanita yang mengatakan mereka ingin mendengar pengalaman saya sebagai jamaah wanita dalam situasi saat ini," kata dia.

 

Ita mengatakan, baik otoritas Indonesia maupun Saudi melakukan yang terbaik untuk melindungi jamaah. Jamaah umroh lainnya dari Indonesia, Budi Firmansyah mengatakan  otoritas Saudi telah membuat pengaturan yang mengesankan untuk melindungi jamaah. Dia juga melihat sekelompok petugas imigrasi wanita di bandara.  

"Ini adalah pertama kalinya saya melihat pasukan imigrasi Saudi yang semuanya perempuan," kata dia.

Kurang dari setengah dari 56 ribu orang Indonesia, yang berencana umroh diizinkan melakukan perjalanan karena batasan saat ini.

"Kami memperbarui daftar mereka yang termasuk dalam kelompok 42 persen. Hambatan utamanya adalah keluarga dengan orang tua atau pasangan lansia yang tidak dapat bepergian bersama karena banyak dari mereka berusia di atas 50 tahun," kata Ketua Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (Amphuri) Firman M. Nur.

Dia mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada pemerintah Saudi karena telah melanjutkan umroh bagi jamaah internasional. Ia berterima kasih Arab Saudi memilih Indonesia sebagai salah satu dari sedikit negara pertama yang diizinkan mengirim jamaah.

https://www.arabnews.com/node/1759146/saudi-arabia

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement