Senin 09 Nov 2020 06:11 WIB

Shamsi Ali: Biden Memang Lebih Layak Dipilih daripada Trump

Biden lebih layak di pilih oleh Muslim karena paling sedikit bahayanya.

Rep: Muhyiddin/ Red: Muhammad Subarkah
Presiden Nusantara Foundation, Imam Shamsi Ali
Foto: Nusantara Foundation
Presiden Nusantara Foundation, Imam Shamsi Ali

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Berbagai komentar atas terpilihnya Joe Biden sebagai Presiden Amerika Serikat dari kalangan Muslim mulai bermunculan. Kebanyakan komentarnya adalah bila ikut diminta memilih Biden dan Trump, mereka menyatakan lebih pilih Donald Trump.

Kenyataan ini salah satunya dinyatalan Presiden Nusantara Foundation di Amerika Serikat, Ustaz Imam Shamsi Ali. Dia mengungkapkan beberapa alasan Presiden Amerika Serikat yang baru, Joe Biden lebih layak dibandingkan pendahulunya, Donald Trump. Dalam catatannya, ustaz asal Indonesia ini memberikan penilaian dengan metode akhaffu ad-dhoraraen.

"Di saat tidak ada yang terbaik maka Islam memakai metode akhaffu ad-dhoraraen (paling sedikit bahayanya)," katanya dalam keterangam tertulis yang telah dikonfirmasi pada Imam Shamsi Ali, Ahad (8/11).

Dia menjelaskan, Partai Demokrat yang mengusung Biden dalam sejarahnya lebih bersahabat dan membuka ruang yang sama untuk komunitas Muslim. Karena itu, menurut dia, Biden akan segera mencabut aturan Trump “Muslim Ban” atau pelarangan orang-orang Islam masuk Amerika, sehingga Biden lebih layak dibandingkan Trump.

 

Selain itu, menurut dia, Biden juga berkomunikasi langsung dengan komunitas Muslim selama kampanye. Bahkan, Biden berjanji mengikutkan Komunitas Muslim dalam pemerintahan, serta berjanji akan lebih terbuka dan fair (imbang) dalam menyikapi isu Timur Tengah.

"Biden juga akan membangun komunikasi dan kerjasama dengan dunia Islam (bukan memakai/memaksa) berdasar mutual interest (kepentingan bersama)," ujarnya.

Imam Shamsi mengatakan, komunitas Muslim juga akan merasakan proteksi sistem (kekuasaan) di bawah pemerintahan Joe Biden. Minimal, kata dia, Islamophobia akan mendapatkan resistensi sistem.

"Bukan sebaliknya, (Islamophobia) mendapat pembenaran kekuasaan seperti di zaman Trump," ucapnya.

Dia menjelaskan, di bawah Trump juga telah terjadi rasisme, bahkan kekerasan atas nama rasisme di mana-mana. Lingkungan rasisme Trump tersebut bahkan telah berimbas pada keadilan perekonomian. 

"Di bawah Trump kesempatan imigrasi juga hampir ditutup. Ini bertentangan dengan semangat Amerika sebagai negara imigran," katanya.

Di samping itu, tambah dia, Trump juga telah membangun suasana yang memecah belah masyarakat atas banyak dasar. Salah satunya yang paling menonjol adalah perpecahan ras (racial divide).

"Memperkecil ruang kelompok putih dan golongan kanan yang ekstrem. Dalam hal ini, Biden dengan tegas mengutuk White Supremacy. Sementara Trump tidak ingin bahkan memuji sebagai patriotik," jelas Shamsi Ali. 

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement