Senin 09 Nov 2020 09:54 WIB

Analisa Media Israel: Mengapa Tuhan Membiarkan Trump Kalah?

Inilah opini di Jerusalem Post mengenai penyebab kekalahan Trump

Papan iklan Likud di sisi jalan raya Ayalon yang sibuk di Tel Aviv, 3 Februari 2019. Judulnya bertuliskan
Foto: timeofisael
Papan iklan Likud di sisi jalan raya Ayalon yang sibuk di Tel Aviv, 3 Februari 2019. Judulnya bertuliskan

IHRAM.CO.ID, -- Inilah opini yang dimuat di laman media terkemua Israel mengenai analisa penyebab kekalahan Donald Trump dalam pillpres Amerika Serikat 2020. Tulisan yang ditulis Mayan Jafee-Hifman di Jerusalem Post pada 8 November sangat menarik karena selama pilpres kali ini dalam berbagai jajak pendapat warga Israel mayoritas mendukung Trump sebagai presiden.

Bagi warga Israel Trump dianggap pengayom Israel. Dia selalu bertindak melindungi Israel dari jepitan negara Arab yang berada diseklilingnya, Jasa besar Trump bagi mereka terlihat jelas ketika Kedubes Israel dipindahkan ke Yerusalem Timur. Dan Trump punya andil besa dalam perwujudan pembukaan diplomatik Israel dengan Uni Emirat Arab. Maka Trump pun dianggap sebagai 'perisai kokoh' bagi keberadaan negara Yahudi itu.

Opini tersebut selengkapnya begini yang kami muat secara serial karena terbatasnya halaman:

----------------

 

Apakah Tuhan mengutuk Donald Trump, orang yang mengaku memberkati Israel lebih dari siapapun?

Hanya beberapa hari sebelum pemilihan, Trump berusaha untuk membangunkan kembali dan memanfaatkan cinta konstituen Kristen Injili untuk Yerusalem. Ini dilakukan Trump dengan menghapus batasan politik pada kerja sama penelitian antara Amerika Serikat dan Israel dan mengizinkan orang Amerika yang lahir di Yerusalem untuk memilih untuk menempatkan Israel di paspor mereka.

Dia menjadi perantara tiga perjanjian normalisasi hanya dalam waktu sebulan antara Israel dan negara-negara Arab.

Tetapi tampaknya bertentangan dengan ayat di Bible “Aku akan memberkati orang-orang yang memberkatimu, dan aku akan mengutuk dia yang mengutukmu” (Kejadian 12: 3), Tuhan tidak akan mengembalikan presiden ke Gedung Putih.

Pada Sabtu malam, media mengumumkan bahwa kandidat Demokrat Joe Biden telah mengalahkan Trump dan akan menjadi presiden ke-46 Amerika Serikat.

Meskipun Trump belum menyerah - dan pernyataannya telah mengindikasikan bahwa dia masih akan mengambil tindakan hukum atas dugaan kecurangan pemilu - dengan hampir semua indikasi, Trump akan menjadi presiden petahana pertama yang kalah dalam pemilihan ulang sejak George H.W. Bush pada tahun 1992.

A camel outside the Old City sports a 'God Bless Trump' banner in celebration of the US President's declaration recognizing the city as Israel's capital. (photo credit: RAFI KOTZ)

 

Keterangan foto: Seekor unta di luar Kota Tua menampilkan spanduk 'God Bless Trump' untuk merayakan deklarasi Presiden AS yang mengakui kota itu sebagai ibu kota Israel.

Sekarang, pertanyaannya adalah: Bagaimana kaum Injili ini, banyak yang mengatakan bahwa mereka mendengar dari Tuhan sendiri bahwa Trump akan memenangkan masa jabatan kedua, dapat menerima kemungkinan kerugiannya?

"Batu-batu akan bergerak dan Trump akan menjadi presiden tidak peduli apa yang Anda dengar," kata 'nabi' Evangelis Kat Kerr dalam wawancara dengan Steve Schultz dari Elijah List. "Dia akan duduk di kantor selama empat tahun lagi dan Tuhan akan mendapatkan cara-Nya di negara ini."

Beberapa pemimpin Injili, bagaimanapun, memahami bahwa ini mungkin bukan masalahnya. Namun, mereka mengatakan bahwa iman mereka kepada Tuhan dan dukungan mereka untuk tanah dan orang Israel tidak tergoyahkan.

“Saya sangat percaya pada prinsip yang diuraikan dalam Kejadian Bab 12,” kata penulis Joel Rosenberg. “Namun, penting untuk diingat bahwa Tuhan memiliki banyak tujuan yang berjalan secara bersamaan ... Hanya Dia yang tahu tujuan mana yang akan Dia tingkatkan pada satu saat.”

Rosenberg mengutip Kitab Ayub, di mana tokoh utamanya digambarkan sebagai orang yang benar dan jujur, namun Tuhan menyiksanya dengan rasa sakit dan penderitaan.

“Penderitaan itu juga merupakan bagian dari tujuan Tuhan: untuk menunjukkan kepada Ayub betapa dia dikasihi oleh Tuhan dan bahwa dia dapat mempercayai Tuhan bahkan ketika segala sesuatunya sangat sulit dan menempuh jalan lain yang tidak dia inginkan. Tuhan masih berdaulat dan dapat dipercaya, ”katanya. “Tuhan tidak pernah salah. Orang bisa saja salah. "

 Trumo tidak akan menjadi presiden pro-Israel pertama yang "dikutuk" oleh Tuhan.

Warren G. Harding, presiden Amerika ke-29, adalah seorang pejuang Zionisme. Dia menandatangani Resolusi Lodge-Fish pada bulan September 1921 yang mendukung Deklarasi Balfour 1917 untuk mendukung rumah nasional Yahudi di Tanah Israel.

“Penandatanganan resolusi tersebut melambangkan keyakinan yang dipegang teguh Harding bahwa orang-orang Yahudi pasti akan kembali ke tanah leluhur mereka,” jelas Michael Freund dalam sebuah artikel yang diterbitkan akhir pekan lalu di The Jerusalem Post.

Pada Agustus 1922, dia mengirimkan salam Rosh Hashanah kepada orang-orang Yahudi di mana dia menulis bahwa tahun ini orang-orang Yahudi akan menerima "jaminan pasti" bahwa "aspirasi panjang mereka untuk pembentukan kembali kewarganegaraan Yahudi di tanah air orang-orang hebat ini adalah untuk disadari. "

Harding meninggal kurang dari setahun kemudian, pada 2 Agustus 1923.

Di hadapannya, Abraham Lincoln, presiden ke-16 negara itu, berjuang keras melawan antisemitisme, membalikkan perintah pada tahun 1862 oleh Union Jenderal Ulysses S. Grant yang menyerukan pengusiran semua orang Yahudi dari wilayah Selatan yang luas.

“Saya tidak suka mendengar kelas atau kebangsaan dikutuk karena beberapa pendosa,” kata Lincoln.

Lincoln dibunuh pada tanggal 14 April 1865.

 “Tuhan mengubah waktu dan musim; ia menurunkan raja dan membangkitkan orang lain, "Daniel 2:21 berkata. “Dia memberi kebijaksanaan pada yang bijak dan pengetahuan untuk yang membedakan.”

Pastor Trey Graham, kepala First Baptist Church Melissa di Texas utara, mengutip ayat ini dalam Daniel dan berkata bahwa Tuhan lebih besar dari ras politik manapun.

“Dia tidak pernah terkejut dengan hasil balapan. Dia membangkitkan pemimpin pada waktu-Nya, sesuai dengan rencana-Nya, ” kata Graham.

Graham mengatakan bahwa orang Kristen percaya bahwa Tuhan memiliki rencana untuk Amerika, dan Rosenberg menambahkan bahwa "presiden yang buruk mungkin adalah rencana Tuhan."

Dalam Kitab Keluaran, Tuhan menyebut Firaun sebagai "hamba" -nya.

Menurut Rosenberg, Tuhan menggunakan Firaun untuk membuktikan kekuatannya kepada bangsa Israel dan untuk menunjukkan kepada mereka bahwa Dia mencintai dan merawat mereka.

Demikian juga, Tuhan membangkitkan Raja Nebukadnezar, yang juga Tuhan gambarkan sebagai "hambaku" serta kemudian menggunakan raja untuk menghancurkan Yerusalem. Dialah yang juga  mengirim orang-orang Yahudi ke pengasingan - "hukuman," menurut Rosenberg, yang untuk kebaikan orang-orang Yahudi sendiri .

“Tuhan dapat menggunakan berbagai pemimpin untuk mencapai beberapa hal baik dan beberapa hal yang tidak begitu baik,” katanya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement