Selasa 22 Dec 2020 16:00 WIB

Kemenaker Terus Sempurnakan Sistem Jaminan Sosial

Kemenaker Terus Sempurnakan Sistem Jaminan Sosial tenaga kerja.

Rep: Amri Amrullah/ Red: Muhammad Hafil
Kemenaker Terus Sempurnakan Sistem Jaminan Sosial. Foto:  Menteri Tenaga Kerja Ida Fauziyah.
Foto: ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari
Kemenaker Terus Sempurnakan Sistem Jaminan Sosial. Foto: Menteri Tenaga Kerja Ida Fauziyah.

IHRAM.CO.ID,JAKARTA -- Di tengah berbagai isu utama jaminan sosial dari berbagai perspektif, Pemerintah Indonesia terus menyempurnakan sistem jaminan sosial agar seluruh warga negara semakin terlindungi dan meningkat kesejahteraannya sesuai dengan amanat konstitusi seraya memastikan tersedianya ruang fiskal secara berkelanjutan.

Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah pada acara Webinar Dewas Menyapa Indonesia: "Future Challenges Social Security Outlook 2021" di Jakarta, Senin (21/12), memastikan penyempurnaan jaminan sosial tersebut. Ida mengatakan pihaknya sebagai representasi pemerintah memastikan warga negara mendapatkan perlindungan baik melalui skema kontribusi atau non kontribusi.

Baca Juga

"Sehingga terbangun komitmen sosial yang baik antar pemerintah dan warga negara melalui kontribusi tenaga kerja, sosial, usaha ekonomi dan pembayaran pajak, " kata Menaker Ida Fauziyah dalam keterangan pers Kemnaker Senin.

Ida mengatakan dengan berinvestasi pada sistem jaminan sosial secara inklusif, responsif dan komprehensif non diskriminasi, akan menghasilkan manfaat sosial, ekonomi dan politik serta berkontribusi pada pengurangan kemiskinan, ketimpangan maupun kesenjangan sekaligus meningkatkan produktivitas yang mampu mempercepat pertumbuhan ekonomi.

 

"Di seluruh dunia, perkembangan dunia kerja saat ini mulai didominasi oleh pekerja muda atau biasa disebut generasi milenial kelahiran sekitar tahun 1980 – 1995 yang memiliki cara pandang sendiri dalam dunia kerja, " katanya.

Menaker menambahkan pergeseran paradigma perlindungan pekerja di tengah era digitalisasi dan otomatisasi, harus tetap berpegang teguh pada menempatkan rakyat sebagai prioritas utama. Menurutnya, rakyat berhak untuk mendapatkan kesempatan sama sebagai upaya pengembangan dirinya.

"Yakni melalui kemandirian sebagai manusia bermartabat dalam pemenuhan kebutuhan dasar hidupnya secara layak, memperkecil resiko sosial, menjangkau kepesertaan yang lebih luas dan memberikan manfaat yang lebih besar kepada seluruh rakyat, " katanya.

Ditegaskan Menaker, Pemerintah perlu mengubah paradigma perlindungan pekerja akibat model pekerjaan di masa depan yang tak lagi sama dengan saat ini. "Tidak sekedar melindungi status pekerjaan tetap namun lebih fokus pada kemampuan bekerjanya yang dapat tercapai melalui ketrampilan yang dapat berubah dan beradaptasi secara dinamis," katanya.

Ida yang juga pernah menjadi Anggota DPR RI ini menilai Indonesia harus mampu menginspirasi negara lain dalam perluasan cakupan kepesertaan dan optimalisasi layanan dengan mengajak milenial ke dalam sistem jaminan sosial.

Menaker Ida meyakini dengan pendekatan kreatif, inovatif, mudah diaplikasikan dan mempunyai nilai tambah yang bermanfaat sesuai dengan cara hidup dan kebutuhan mereka. 

"Pemerintah telah melakukan pemetaan untuk membantu input SDM melalui pendidikan dan pelatihan yang sesuai dengan kebutuhan pasar kerja atau kesempatan yang tumbuh untuk berwirausaha, " ujarnya.

Menaker berharap Webinar Dewas Menyapa Indonesia: "Future Challenges Social Security Outlook 2021" akan menghasilkan ide dan masukan bagi pembangunan, pengembangan dan penyempurnaan sistem jaminan sosial dengan melibatkan berbagai sumber daya dan dukungan teknis di bidang ini.

"Saya sangat menunggu hasil rumusan rekomendasi dari penyelenggaraan webinar ini, sehingga nantinya dapat ditindaklanjuti oleh Pemerintah Indonesia dalam upaya mencapai sistem jaminan sosial nasional yang menyeluruh bagi seluruh rakyat," paparnya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement