Tim PBB Kunjungi Pulau Terpencil Tempat Rohingya Direlokasi

Senin , 22 Mar 2021, 13:38 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Esthi Maharani
Sekelompok pengungsi Rohingya di atas kapal angkatan laut saat mereka pindah ke Pulau Bhashan Char, di Chittagong, Bangladesh
Sekelompok pengungsi Rohingya di atas kapal angkatan laut saat mereka pindah ke Pulau Bhashan Char, di Chittagong, Bangladesh

IHRAM.CO.ID, DHAKA -- Delegasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melakukan kunjungan ke Teluk terpencil di pulau Benggala, Bangladesh. Di sana merupakan tempat 13 ribu pengungsi Muslim Rohingya dipindahkan sejak Desember 2020 lalu.

 

Terkait

Bangladesh ingin memindahkan 100 ribu dari lebih dari satu juta pengungsi yang tinggal di kamp-kamp perbatasan yang padat ke pulau Bhasan Char, yang muncul dari laut hanya dua dekade lalu dan dianggap rentan terhadap banjir.

"Kunjungan tiga hari pertama ini akan mempertemukan para ahli dari badan-badan PBB yang terlibat dalam tanggapan pengungsi Rohingya di Bangladesh," kata badan pengungsi PBB itu kepada Reuters melalui email, dan dilansir dari Aljazira akhir pekan lalu.

Dalam kunjungan tersebut, mereka hendak melihat situasi dan fasilitas terkini di Bhasan Char. Mereka juga menilai kebutuhan pengungsi Rohingya yang direlokasi di pulau tersebut, serta berdiskusi dengan pihak berwenang dan pihak lain yang saat ini mengerjakan Bhasan Char.

PBB sebelumnya mengatakan tidak diizinkan untuk melakukan penilaian teknis dan keamanan pulau itu dan tidak terlibat dalam pemindahan pengungsi ke sana.Bangladesh mengatakan relokasi itu bersifat sukarela, tetapi beberapa di antara kelompok pertama yang dipindahkan mengaku telah dipaksa.

Bangladesh telah menepis kekhawatiran keamanan atas pulau itu, dengan alasan pembangunan pertahanan banjir serta perumahan untuk 100 ribu orang, serta rumah sakit dan pusat topan. Ia juga mengatakan kepadatan yang berlebihan di kamp-kamp pengungsi memicu kejahatan, sementara beberapa orang Rohingya mengatakan kekerasan yang sering terjadi di kamp telah mendorong mereka untuk pindah.

"Kami berharap ini akan menghilangkan kekhawatiran yang dimiliki PBB tentang relokasi dan mereka akan terlibat dalam relokasi dan memberikan dukungan yang dibutuhkan orang-orang Rohingya," kata seorang pejabat senior di kementerian luar negeri.

Rohingya, kelompok minoritas yang melarikan diri dari kekerasan di Myanmar yang mayoritas beragama Buddha.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini