Serangan Siber Bisa Picu Perang di Dunia Nyata

Rabu , 28 Jul 2021, 14:05 WIB Redaktur : Dwi Murdaningsih
Gambar yang dibuat dengan drone menunjukkan fasilitas Colonial Pipeline di Baltimore, Maryland, AS, 10 Mei 2021. Serangan dunia maya memaksa penutupan sistem antarnegara bagian yang luas dari Colonial Pipeline, yang membawa bensin dan bahan bakar jet dari Texas ke New York. FBI mengonfirmasi bahwa ransomware Darkside bertanggung jawab atas serangan yang membahayakan perusahaan pipa yang berbasis di Atlanta.
Gambar yang dibuat dengan drone menunjukkan fasilitas Colonial Pipeline di Baltimore, Maryland, AS, 10 Mei 2021. Serangan dunia maya memaksa penutupan sistem antarnegara bagian yang luas dari Colonial Pipeline, yang membawa bensin dan bahan bakar jet dari Texas ke New York. FBI mengonfirmasi bahwa ransomware Darkside bertanggung jawab atas serangan yang membahayakan perusahaan pipa yang berbasis di Atlanta.

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Joe Biden memperingatkan bahwa serangan dunia maya yang signifikan di Amerika Serikat dapat menyebabkan perang di dunia nyata dengan kekuatan besar. Komentar Biden itu menyoroti apa yang dilihat Washington sebagai ancaman yang meningkat yang ditimbulkan oleh Rusia dan China.

 

Terkait

Keamanan siber telah menjadi agenda utama pemerintahan Biden. Setelah serangkaian serangan tingkat tinggi menimpa perusahaan manajemen jaringan SolarWinds, perusahaan Colonial Pipeline, perusahaan pemrosesan daging JBS, dan perusahaan perangkat lunak Kaseya.

Baca Juga

Serangan siber itu merugikan AS jauh lebih dari sekadar perusahaan diretas. Beberapa serangan mempengaruhi pasokan bahan bakar dan makanan di beberapa bagian Amerika Serikat.

"Saya pikir kemungkinan besar kita akan berakhir, jika kita berakhir dalam perang nyata dengan kekuatan besar - itu akan menjadi konsekuensi dari pelanggaran dunia maya dengan konsekuensi besar," kata Biden dalam pidatonya saat mengunjungi Kantor Direktur Intelijen Nasional.

Selama pertemuan puncak 16 Juni di Jenewa antara Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin, Biden membagikan daftar infrastruktur penting yang dianggap AS terlarang bagi aktor negara-bangsa. Sejak itu, anggota senior tim keamanan nasional pemerintahan Biden telah melakukan kontak terus-menerus dengan anggota senior Kremlin mengenai serangan dunia maya di Amerika Serikat.

Joe Biden juga menyoroti ancaman yang ditimbulkan oleh China. Pernyataan ini merujuk pada Presiden Xi Jinping yang sangat serius untuk menjadikan China kekuatan militer paling kuat di dunia, serta ekonomi terbesar dan paling menonjol di dunia pada pertengahan 2040-an.

Selama pidatonya, Biden juga berterima kasih kepada anggota badan intelijen AS. Komentar Biden memberikan perbedaan secara jelas dari pernyataan yang dibuat oleh pendahulunya Donald Trump, yang memiliki hubungan kontroversial dengan badan-badan intelijen. Kantor Direktur Intelijen Nasional mengawasi 17 organisasi intelijen AS.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini