Kamis 12 Aug 2021 14:14 WIB

Sultan Baabullah, Pahlawan Islam dari Ternate (II)

Pada 28 Februari 1570 Baabullah diangkat menjadi raja.

Rep: Muhyiddin/ Red: Agung Sasongko
  Sejumlah warga beraktivitas di depan Kedaton (keraton) Kesultanan Ternate dengan dengan latar belakang Gunung Gamalama di Kota Ternate, Maluku Utara, Ahad (28/12).  (Antara/Widodo S. Jusuf)
Sejumlah warga beraktivitas di depan Kedaton (keraton) Kesultanan Ternate dengan dengan latar belakang Gunung Gamalama di Kota Ternate, Maluku Utara, Ahad (28/12). (Antara/Widodo S. Jusuf)

IHRAM.CO.ID, Pada 28 Februari 1570 Baabullah diangkat menjadi raja. Gelar penghormatan untuknya adalah Datu Syah.

Ia menggantikan ayahnya yang dibunuh Antonio Pimental atas suruhan petinggi Portugis, Diego Lopes De Mesquita. Pembunuhan itu berlatar ekonomi dan politik atas nama agama.

Baca Juga

Orang-orang Portugis menduga pembunuhan terhadap raja Ternate akan melapangkan misi mereka dalam menyebarkan agama. Namun, anggapan itu salah. Sultan Baabullah sebagai pengganti Sultan Khairun ternyata mempunyai sikap yang sama seperti ayahnya. Dia tak mau begitu saja tunduk pada keinginan Portugis.

Ia pun bersumpah akan mengusir Portugis untuk selamanya dari Maluku. Dalam pidato penobatannya, ia menegaskan, akan berjuang dengan seluruh daya dan upaya demi menegakkan kembali panji-panji Islam, tidak hanya di Ternate, tetapi juga seluruh bumi Nusantara. Sebagai kerajaan besar, Ternate tak akan tinggal diam. Kaum imperialis Portugis mesti angkat kaki dari wilayahnya.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement