Taliban: Tak Ada Pembenaran Membunuh Atas Nama Islam

Selasa , 31 Aug 2021, 05:33 WIB Reporter :Kiki Sakinah/ Redaktur : Muhammad Subarkah
Patroli Taliban di luar Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, 28 Agustus 2021. Taliban pada 28 Agustus, meminta warga Afghanistan untuk mengembalikan, dalam waktu seminggu, semua senjata, amunisi, kendaraan, dan properti pemerintah lainnya yang mereka miliki.
Patroli Taliban di luar Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, 28 Agustus 2021. Taliban pada 28 Agustus, meminta warga Afghanistan untuk mengembalikan, dalam waktu seminggu, semua senjata, amunisi, kendaraan, dan properti pemerintah lainnya yang mereka miliki.

IHRAM.CO.ID, KABUL -- Taliban dengan tegas menolak kelompok teror Negara Islam di Khorasan (IS-K atau ISIS-K), cabang ISIL Afghanistan, dan aktivitasnya di Afghanistan. Juru bicara Taliban Zabiullah Mujahid mengatakan tidak ada pembenaran bagi kelompok manapun untuk membunuh orang tak bersalah atas nama Islam.

 

Terkait

Dalam percakapan eksklusif dengan India Today, Zabiullah Mujahid mengecam pemboman bunuh diri di bandara internasional Kabul pada Kamis (26/8) lalu yang menewaskan sedikitnya 169 warga Afghanistan dan 13 anggota militer AS. ISIS-K telah mengklaim bertanggung jawab atas serangan mematikan itu.

"Tidak ada alasan bagi kelompok manapun atas nama Islam untuk melakukan serangan atau membunuh orang atau membuat perang bertahan. Rakyat Afghanistan, sebagai sebuah bangsa, memiliki hak untuk hidup damai, dan kami akan bekerja keras dalam hal ini," kata Mujahid, dilansir di India Today, Senin (30/8).

Mujahid kemudian menjawab soal bagaimana pembom bunuh diri ISIS-K itu berhasil menghindari pos pemeriksaan Taliban dan petugas patroli untuk mencapai perimeter bandara Kabul. Ia mengklaim itu bukan kesalahan keamanan di pihak mereka dan militer AS bertanggung jawab atas area di mana serangan terjadi. Menurutnya, Taliban tengah melakukan penyelidikan atas insiden tersebut untuk mengungkap semua fakta.

"Kami sangat sensitif tentang keamanan, tetapi bandara Kabul telah menciptakan situasi yang luar biasa karena kurangnya pengendalian massa, area di mana ledakan terjadi bukan milik kami, itu penguasaan Amerika, yang memiliki tugas untuk memberikan keamanan di sana," jelasnya.

Panjshir adalah satu-satunya provinsi Afghanistan yang belum jatuh ke tangan Taliban. Namun dalam beberapa hari terakhir, kelompok pemberontak telah mengumpulkan kekuatannya di wilayah tersebut, bahkan saat pembicaraan sedang berlangsung dengan para pemimpin kelompok perlawanan itu untuk menemukan solusi damai.

Mujahid menyatakan bahwa negosiasi masih berlangsung terkait hal itu. Dia berharap masalah ini dapat diselesaikan melalui dialog.

"Pembaruan terbaru adalah bahwa pembicaraan masih berlangsung dan kedua belah pihak telah kembali ke rekan mereka sendiri untuk mencapai keputusan akhir. Kami ingin perang berakhir dan tidak ada perang di mana pun, kecuali kami terpaksa melakukannya, dan cara negosiasi dan komunikasi tidak dihalangi," kata Mujahid.

Mujahid juga membantah laporan tentang kongkalikong antara kepemimpinan Taliban dan Masood Azhar, kepala kelompok teror terlarang Jaish-e-Mohammad. Menurut sumber, Masood Azhar telah bertemu dengan para pemimpin Taliban di Kandahar awal bulan ini dan meminta bantuan mereka untuk memicu kerusuhan di Jammu dan Kashmir.

"Rumor itu tidak benar dan kami menolaknya. Kami dapat mengatakan dengan pasti bahwa Taliban tidak akan membiarkan negara lain terancam dari negara kami. Kami meyakinkan India dan negara-negara lain bahwa pihak kami tidak akan menjadi ancaman bagi mereka," ujarnya. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini