Penyesalan Muhammad Ali kepada Malcolm X

Sabtu , 04 Sep 2021, 04:06 WIB Reporter :Umar Mukhtar/ Redaktur : Agung Sasongko
Muhammad Ali
Muhammad Ali

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Pada akhir musim semi 1962, Muhammad Ali menjadi petinju berusia 20 tahun yang kurang ajar yang telah memenangkan dua gelar Sarung Tangan Emas nasional dan merebut medali emas Olimpiade. Masih dikenal sebagai Cassius Clay, Ali sudah berusaha keras untuk memperebutkan kejuaraan kelas berat olahraga.

 

Terkait

Sebagai seorang pria kulit hitam yang dibesarkan di Selatan yang terpisah, Clay pada titik ini dalam kariernya secara terbuka berhati-hati untuk mengatakan hal-hal yang "benar" dan tidak mengguncang perahu dalam isu-isu ketidaksetaraan rasial fundamental Amerika. Bahkan ketika gerakan hak-hak sipil mulai berkembang.

Baca Juga

Namun, secara pribadi, Ali menyerap pesan yang jauh berbeda dari Nation of Islam (NOI), sebuah cabang nasionalis kulit hitam dari Islam arus utama yang mengajarkan pemisahan ras dan menolak cita-cita non-kekerasan dari gerakan hak-hak sipil yang dipimpin Martin Luther King Jr.

Sampai saat itu, Clay mengenal Islam terutama melalui pengajaran para menteri regional di dekat basis pelatihannya di Miami, Florida, dan melalui kata-kata pemimpin tertinggi NOI, Elijah Muhammad. Namun, dia akan bertemu dengan sosok yang sama energik dan karismatik bernama Malcolm X. Pertemuan itu akan mengubah kehidupan kedua pria itu—dan membentuk era bergejolak di mana mereka menjadi terkenal.