Senjata Peninggalan Raja Arab Saudi Dipamerkan di Festival

Rabu , 10 Nov 2021, 04:31 WIB Reporter :Dea Alvi Soraya/ Redaktur : Muhammad Hafil
Senjata Peninggalan Raja Arab Saudi Dipamerkan di Festival
Senjata Peninggalan Raja Arab Saudi Dipamerkan di Festival

IHRAM.CO.ID,RIYADH—Museum Senjata Riyadh memamerkan koleksi senjata peninggalan para pejuang yang digunakan untuk memperjuangkan negara Saudi. Senjata yang ditampilkan cukup beragam, mulai dari senapan sumbu kuno yang diisi secara manual dengan bubuk mesiu hingga pedang legendaris buatan Damaskus, Persia, Yaman dan India. 

 

Terkait

Baca Juga

Pameran ini merupakan salah satu dari rangkaian Festival Budaya dan Warisan Janadriyah Riyadh. Ada pula pameran berjudul "Baroud," yang berarti bubuk mesiu, di mana galeri gua menampilkan beberapa senjata peledak pertama yang digunakan untuk memenangkan pertempuran di ketiga negara bagian Saudi. Senjata yang dipamerkan juga digunakan dalam pertempuran Arab di Levant, Mesir dan selama Perang Dunia Pertama dan Kedua.

Mohammaed Al-Kamaan, yang mendirikan museum senjata pada tahun 1997, berbagi dengan Arab News mengapa dia memutuskan untuk berpartisipasi dalam pameran senjata Combat Field tahun ini, salah satu dari 14 zona di Riyadh Season 2021.

“Pesan kami di museum ini adalah yang bersifat nasional, budaya dan sejarah. Kami ingin menunjukkan kepada orang-orang sejarah kami; dalam senjata, senjata dan peralatan yang kami gunakan, baju besi yang dikenakan para ksatria dalam pertempuran dan pedang yang digunakan oleh pendiri negara Saudi pertama dan kedua dan pendiri Arab Saudi modern, Raja Abdulaziz,” ujarnya yang dikutip di Arab News, Selasa (9/11).

Dia mengaku sangat senang atas antusias pengunjung, baik domestik maupun turis. Dia mengatakan bahwa mereka sangat menghargai pentingnya sejarah artefak yang menjadi berperan dalam penyatuan Arab Saudi. Dia menceritakan bahwa ketertarikannya untuk mengoleksi senjata peninggalan sejarah adalah karena sang ayah yang merupakan pendamping Raja Faisal. 

“Ayah saya adalah pendamping Raja Faisal, Tuhan mengistirahatkan jiwa mereka, dan dia mewarisi senjata abad ke-18, 19 dan 20 yang diturunkan dari generasi ke generasi. Jadi ketika ayah saya meninggal, saya mewarisi mereka dan menghabiskan 30 tahun terakhir hidup saya mengumpulkan dan mencatat makna sejarah mereka.”

Tokoh-tokoh kuat seperti Saud bin Abdulaziz Al-Saud, Turki bin Abdullah Al-Saud dan Abdulaziz bin Abdulrahman – sebagaimana ia dikenal sebelum menyatukan Arab Saudi modern – termasuk di antara mereka yang menggunakan senjata semacam itu dalam pertempuran, kata Al-Kamaan.

“Banyak senapan sumbu dan flintlock modern yang digunakan untuk menyatukan Kerajaan diproduksi di tanah ini oleh pembuat senjata lokal,” kata Al-Kamaan, menambahkan bahwa ini telah dimulai sejak negara bagian Saudi pertama pada tahun 1744, juga dikenal sebagai Emirat. dari Diriyah.”

Al-Kamaan mengatakan, tukang senjata lokal dapat ditemukan di seluruh gurun Arab. Tempat-tempat seperti Al-Ahsa, timur Kerajaan, dan Najran di selatan, Hijaz di barat dan Hail di utara adalah tempat paling terkenal untuk membuat senjata dan senjata api kuno.

Selain senapan, para pejuang Saudi juga banyak menggunakan pedang. Raja Abdulaziz lebih banyak menggunakan pedang karena lebih suka pertempuran jarak dekat, kata Al-Kamaan. 

“Pedang yang bersumber dari Damaskus sedikit diubah agar sesuai dengan gaya pertempuran kita. Raja Abdulaziz selalu memilih pedang sebagai senjata pilihannya dalam pertempuran,” jelasnya. 

Pendiri Arab Saudi sangat menyukai pedang sehingga dia akan menamainya, dengan beberapa favorit menjadi "Yaqoot," yang berarti rubi, "Sweileh," dan "Raqban," kata Al-Kamaan.

Selain senjata, pemeran ini juga memajang beragam perisai yang digunakan para pejuang. Salah satu perisai yang dipameran diyakini terakhir kali dipakai oleh Raja Saud bin Abdulaziz Al-Saud, putra pertama Raja Abdulaziz yang menjadi Raja Arab Saudi. 

Selain museum, zona Medan Tempur juga menampung toko yang menjual senjata udara, senjata gas dengan lisensi dari kementerian dalam negeri, dan perlengkapan lainnya yang melengkapi perburuan di Arab Saudi. Pameran telah dibuka sejak 23 Oktober dan akan terus berlangsung hingga 16 Maret 2022. 

Usia masuk minimum untuk zona Medan Tempur ini adalah 12, dengan tiket masuk seharga 55 riyal (Rp 208 ribu) pada hari kerja dan 110 riyal (Rp 417 ribu) pada akhir pekan. Atraksi lain di pameran militer mega termasuk game pertempuran, paintball, tag laser, dan zona teknologi dengan pertempuran robot dan pertarungan realitas virtual.

Sumber

https://www.arabnews.com/node/1964081/saudi-arabia

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini