Pemerintah Taliban Mulai Bayar Gaji Pegawai

Ahad , 21 Nov 2021, 12:30 WIB Reporter :Puti Almas/ Redaktur : Muhammad Subarkah
Antrean pegawai Afghanistan untuk mendapatkan haji
Antrean pegawai Afghanistan untuk mendapatkan haji

IHRAM.CO.ID, KABUL — Taliban yang saat ini memimpin Afghanistan mengumumkan akan mulai membayar tiga bulan gaji pegawai pemerintah, yang telah jatuh tempo mulai pada Sabtu (20/11). 

 

Terkait

Sebagian besar pegawai pemerintah belum menerima gaji sejak Taliban mengambil alih kendali pada pertengahan Agustus. Afghanistan kemudian memasuki krisis keuangan yang parah.

"Kami akan mulai membayar gaji mulai hari ini. Kami akan membayar gaji tiga bulan," ujar Juru Bicara Kementerian Keuangan Ahmad Wali Haqmal dalam konferensi pers, dilansir Gandhara, Ahad (21/11). 

Sejak Taliban berkuasa, Afghanistan telah mengalami krisis perbankan besar, dengan inflasi yang melonjak dan mata uang yang jatuh. Krisis keuangan telah diperburuk oleh pembekuan 10 miliar dolar AS dalam cadangan Bank Sentral negara itu, yang ditempatkan di Amerika Serikat (AS).

Hal tersebut meninggalkan Taliban sebagai penguasa baru Afghanistan dengan dana terbatas. Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) juga menghentikan akses negara Asia Selatan itu ke pendanaan.

Donor asing telah memberikan lebih dari 75 persen pengeluaran kepada Pemerintah Afghanistan yang didukung AS dan negara-negara Barat sebelumnya. Bahkan kemudian, banyak pegawai negeri harus bekerja berminggu-minggu atau berbulan-bulan tanpa bayaran, sebelum Taliban resmi mengambil alih negara itu.

Situasi ekonomi yang memburuk telah memaksa warga Afghanistan untuk mengambil pinjaman atau menjual aset untuk bertahan hidup. Banyak pegawai pemerintah yang berhenti bekerja dan mencari nafkah dengan menjual makanan atau barang di jalanan.

Mohammad Ismail, seorang pegawai sipil penerbangan, mengatakan bahwa sekarang dapat membayar kembali hutang yang dia keluarkan. Ia sebelumnya tidak menerima gaji selama tiga bulan.

"Saya belum menerima gaji saya selama tiga bulan sekarang. Sekarang saya senang gaji kami dibayar sehingga saya bisa melunasi hutang saya,” jelas Ismail.

Seorang ibu empat anak yang bekerja menjahit seragam di Kementerian Dalam Negeri Afghanistan juga mengatakan menghadapi masalah ekonomi setelah tidak menerima gaji selama tiga bulan. Ia mengaku telah hidup dalam kemiskinan dan kesulitan yang ekstrem. 

“Musim dingin akan datang dan kami tidak punya bahan bakar atau makanan. Saya senang pemerintah membayar gaji kami,” kata ibu tersebut. 

Sementara itu, Miraj Mohammad Miraj, seorang pejabat di Kementerian Keuangan Afghanistan, mengatakan pihak berwenang sekarang dapat membayar kembali gaji setelah mengumpulkan pendapatan sekitar 277 juta dolar AS dari pajak dan bea cukai. Menurutnya, pendapatan yang dihimpun negara itu dari hari ke hari semakin meningkat.

Salah satu juru bicara Taliban, Inamullah Samangani, mengatakan bahwa pembayaran pekerja pensiunan juga akan segera dilanjutkan.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini