Pengamat: Proporsi Wakaf Produktif Perlu Digenjot

Jumat , 03 Dec 2021, 05:20 WIB Reporter :Imas Damayanti/ Redaktur : Esthi Maharani
Ilustrasi Wakaf
Ilustrasi Wakaf

IHRAM.CO.ID, JAKARTA – Pemberian manfaat wakaf kepada umat dan bangsa dirasa masih di bawah realisasi potensi wakaf. Untuk itu diperlukan perluasan dalam program wakaf produktif yang dijalankan.

 

Terkait

“Peningkatan proporsi wakaf produktif merupakan hal yang sangat mendesak dilakukan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat,” kata Pengamat ekonomi syariah Irfan Syauqi Beik saat dihubungi Republika, Kamis (2/12).

Di samping itu dia menilai, Badan Wakaf Indonesia (BWI) dan beberapa lembaga wakaf sedang memperluas program wakaf produktif di bidang kesehatan, yakni melalui rencana pembangunan RS Wakaf di Bandung dan Semarang, melengkapi yang sudah ada di Banten.

Pihaknya menambahkan, beberapa nazhir juga tengah mengembangkan sejumlah proyek wakaf produktif di bidang pertanian dan industri makanan dan restoran. BWI sebagai lembaga wakaf nasional juga telah memiliki katalog program wakaf.

Berdasarkan catatannya, terdapat 14 program dengan nilai total Rp 2,2 triliun. Hal itu sebagai upaya mendorong penguatan wakaf produktif tersebut. Menurut dia, semua upaya yang dilakukan itu adalah untuk memperkuat pengembangan wakaf pada jangka panjang.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini