Jumat 10 Dec 2021 14:30 WIB

Perampasan Budaya Palestina oleh Para Kandidat Miss Universe

Kandidat Miss Universe unggah foto budaya Palestina tapi dengan tagar VisitIsrael

Rep: Mabruroh / Kiki Sakinah / Red: Esthi Maharani
Bendera negara-negara yang berpartisipasi di kontes kecantikan Miss Universe diproyeksikan ke dinding di Kota Tua Yerusalem, 30 November 2021.
Foto: EPA
Bendera negara-negara yang berpartisipasi di kontes kecantikan Miss Universe diproyeksikan ke dinding di Kota Tua Yerusalem, 30 November 2021.

IHRAM.CO.ID, TEL AVIV -- Kandidat Miss Universe 2021 mengunggah foto-foto mereka yang menampilkan makanan khas Palestina serta mengenakan pakaian tradisional Palestina. Hanya saja mereka menuliskan dalam unggahannya itu dengan tagar visit Israel dan bukan Palestina.

Unggahan tersebut tentu saja menuai provokasi kemarahan di media sosial (medsos) Karena mereka menggunakan tagar VisitIsrael untuk mempromosikan budaya tradisional Badui Palestina sebagai bagian dari budaya kolektif Israel. Foto tersebut diunggah oleh Miss Filipina Beatrice Gomez.

Hanna Nepliakh dari Ukraina membagikan hal serupa. Ia mengunggah foto dirinya sedang menyiapkan maamoul manis tradisional Palestina di postingan serupa. Meskipun manisan berisi kurma menjadi populer dan simbolis di kalangan orang Palestina, Hanna tidak menyebutkan Palestina.

"Kami telah berhenti di sebuah pemukiman Badui di Israel dan terjun ke dalam budaya dan tradisi mereka," tulis Hanna di akun medsosnya, dilansir dari Middle East Eye, Jumat (10/12).

 

Dalam video lain, para kandidat terlihat menari dengan wanita lokal yang menyanyikan dan memainkan lagu-lagu tradisional rakyat Palestina. Sebuah video juga menunjukkan Miss Universe Thailand, Anchilee Scott-Kemmis, memasuki kompleks Masjid AlAqsa di Yerusalem Timur yang diduduki. Hal lni kemudian memicu kemarahan di kalangan warga Palestina pekan lalu.

Banyak pengguna media sosial mengecam atas klaim budaya Palestina tersebut. Mereka menyebutnya sebagai perampasan budaya Palestina.

"Penyelenggara Miss Universe di Israel dan para kontestan mengambil budaya Palestina tanpa pengakuan dari ratusan generasi Palestina yang mewariskan identitas budaya ini," kata salah seorang pengguna Twitter Layth Hanbali menanggapi unggahan Gomez, dilansir di The New Arab, Kamis (9/12).

"Jelaslah, bahkan tidak ada isyarat kepada orang-orang Palestina yang identitas budayanya telah ditekan, disangkal dan dicuri oleh Zionisme," lanjut Hanbali.

Beberapa pengguna menuduh kompetisi ini dan para kontestannya "menutupi kesalahan kolonialisme". Sedangkan yang lain menyebut Israel tak bisa diterima karena mencoba mencuri segala sesuatu yang berhubungan dengan Palestina.

Pengguna Twitter lainnya menyebut apa yang diunggah Miss Filipina itu sebagai bentuk kebodohan dan pengapuran kolonialisme.

"Sehari dari kehidupan Badui Palestina, mengenakan Tawb atau Thobe (gamis) Palestina, menyiapkan makanan Palestina/Arab, dan mempromosikan untuk mengunjungi Israel. Jangan sampai selesai bersama Miss Universe 2021. Itu kebodohan, penindasan, dan pengapuran kolonialisme," tulis pengguna akun @Issam_Adwan di Twitter pada 8 Desember 2021.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement