Senin 13 Dec 2021 16:30 WIB

Kunci Kesuksesan Mencari Ilmu Menurut Imam Syafii

Imam Asy-Syafi’i menekankan etika seorang murid kepada gurunya untuk mendapatkan ilmu

Rep: Alkhaledi Kurnialam / Red: Agung Sasongko
Iman dan ilmu seperti fajar dalam kepemimpina. (ilustrasi).
Foto: Google.com
Iman dan ilmu seperti fajar dalam kepemimpina. (ilustrasi).

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Imam Asy-Syafi’i menekankan etika seorang murid kepada gurunya untuk mendapatkan ilmu yang maksimal. Hal ini diuraikannya dalam syair seperti yang dijelaskan Muhammad Ibrahim Salim dalam Syarah Diwan Imam Asy-Syafi'i sebagai berikut:

اِصبِر عَلى مُرِّ الجَفا مِن مُعَلِّمٍ

Baca Juga

فَإِنَّ رُسوبَ العِلمِ في نَفَراتِهِ

وَمَن لَم يَذُق مُرَّ التَعَلُّمِ ساعَةً

 

تَذَرَّعَ ذُلَّ الجَهلِ طولَ حَياتِهِ

وَمَن فاتَهُ التَعليمُ وَقتَ شَبابِهِ

فَكَبِّر عَلَيهِ أَربَعاً لِوَفاتِهِ

وَذاتُ الفَتى وَاللَهِ بِالعِلمِ وَالتُقى

إِذا لَم يَكونا لا اِعتِبارَ لِذاتِهِ

Artinya: “Sabarlah kamu akan pahitnya seorang guru, sebab mantapnya ilmu karena banyaknya guru. Barang siapa yang tak sudi merasakan pahitnya belajar, Ia akan bodoh selama hidupnya. Barang siapa yang ketinggalan belajar pada waktu mudanya, bertakbirlah kepadanya empat kali, anggap saja ia sudah mati. Seorang pemuda akan berarti apabila ia berilmu dan bertakwa, apabila kedua hal itu tidak ada dalam dirinya maka pemuda itu pun tak bermakna lagi.”

Bagi Imam Syafi’i, bersabar saat proses pembelajaran dan hormat kepada guru adalah kunci kesuksesan. Seorang murid jika melukai hati gurunya, berkah ilmunya akan tertutup dan ia hanya mendapat sedikit manfaat. Karena etika kepada guru yang dipegang teguh ini, Imam Sya-fi’i menjadi ulama dengan keilmuan yang diakui hingga saat ini. Alkhaledi Kurnialam

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement