Saran MUI untuk Cegah Kekerasan Seksual di Pesantren

Senin , 03 Jan 2022, 16:36 WIB Reporter :Fuji E Permana/ Redaktur : Esthi Maharani
Ketua Komisi Dakwah MUI, Ahmad Zubaidi.
Ketua Komisi Dakwah MUI, Ahmad Zubaidi.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Majelis Ulama Indonesia (MUI) melalui Ketua Komisi Dakwah MUI, KH Ahmad Zubaidi, menyampaikan saran untuk mencegah terjadinya kekerasan seksual atau pemerkosaan di lingkungan pesantren. Menurutnya, peran pemerintah, masyarakat dan orang tua santri bisa ikut mencegah hal yang tidak diinginkan tersebut.

 

Terkait

Kiai Zubaidi mengatakan, tentu kejadian kekerasan seksual atau pemerkosaan yang terjadi di lingkungan pesantren seperti di Bandung dan di Ogan Komering Ulu (OKU) Selatan sangat disayangkan sekali.

"Tentu ini semua merupakan aib buat kita semua, di mana di institusi Islam beberapa kali muncul adanya tindakan kekerasan seksual atau pemerkosaan terhadap santri, ini tentu sangat mencoreng institusi pendidikan Islam itu sendiri bahkan mencoreng Islam itu sendiri," kata Kiai Zubaidi kepada Republika, Senin (3/1).

Ia mengatakan, untuk mencegah kejadian kekerasan seksual yang terus berulang ini, maka harus ada pengawasan yang ketat dari pemerintah melalui Kementerian Agama (Kemenag). Khususnya terkait dengan pemberian izin kepada pesantren yang akan menyelenggarakan pendidikan.

Menurutnya, Kemenag harus memastikan pesantren harus jelas teknisnya bagaimana mereka mengatur penempatan santri putra, putri dan kiainya. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari kejadian seperti kekerasan seksual yang berulang.

"Di samping itu perlu adanya peran masyarakat, masyarakat harus mengawasi pesantren yang ada di sekitarnya, kalau ada hal janggal harus segera melapor ke pihak yang berwajib agar kejanggalan itu ditemukan apakah ada masalah di dalamnya," ujar Kiai Zubaidi.

Ia mengingatkan, penting juga bagi orang tua yang akan mengirim putra dan putrinya ke pesantren harus memberikan pendidikan kepada para calon santri atau putra-putrinya itu. Yakni pendidikan yang terkait perlindungan diri, agar bisa menghindar sekiranya akan terjadi tindakan-tindakan yang mengarah kepada tindakan kekerasan seksual maupun pemerkosaan.

Kiai Zubaidi menjelaskan, baik santri laki-laki maupun perempuan, keduanya berpotensi menjadi korban kekerasan seksual. Maka orang tua harus betul-betul memberikan wawasan kepada putra-putrinya, agar mereka tahu bagaimana cara mengamankan diri dan bisa membaca situasi kalau ada hal janggal yang bisa mengancam dirinya.

"Saya kira penting sekali (pendidikan dari orang tua untuk anaknya sebelum dimasukan ke pesantren)," jelasnya.

Ia juga mengatakan, orang tua jangan tidak punya kepercayaan kepada pesantren, artinya tetap harus percaya ke pesantren. Tapi kemanapun putra-putrinya belajar, orang tua harus melakukan upaya mitigasi.

"Agar putra-putri kita mengenali lingkungan dan mengenali hal-hal yang mencurigakan yang mengancam dirinya," jelas Kiai Zubaidi.