Tari Perut Mesir yang Mulai Terasingkan

Rabu , 05 Jan 2022, 19:18 WIB Reporter :Alkhaledi Kurnialam/ Redaktur : Esthi Maharani
Belly Dance (ilustrasi)
Belly Dance (ilustrasi)

IHRAM.CO.ID, KAIRO -- Saat wisatawan mancanegara perlahan kembali ke Mesir, klub malam terapung di sepanjang Sungai Nil telah kembali beroperasi dan penari perut sekali lagi sangat diminati.

 

Terkait

Dilansir dari The Guardian, Kamis (30/12/2021) pertunjukan larut malam yang mewah ini menarik pengunjung dari seluruh dunia, dan terutama dari negara-negara Arab Teluk. Mereka disuguhkan penari yang tampil dengan dukungan musik tradisional penuh.

Sementara banyak penari senang bisa kembali bekerja, ada kegelisahan yang berkembang bahwa bentuk seni ini menjadi terkait erat dengan budaya minum dan klub malam.  Mereka merasa bahwa tari perut, yang berakar dalam dalam sejarah Mesir, telah dilihat lebih mirip dengan tari telanjang dan stigma ini membuat hidup para penari menjadi sulit.

“Apa yang kami lihat semakin banyak adalah tarian ini disembunyikan di kabaret dan bar bawah tanah ini,” kata penari Mesir Amie Sultan.  

"Keluarga Mesir normal yang ingin pergi ke teater dan menonton pertunjukan dan tidak akan pernah melihat tarian ini," tambahnya.

Sebagai bagian dari kampanye untuk mengubah persepsi tentang bentuk seni tradisional, Sultan telah meluncurkan tawaran untuk memasukkan tari perut Mesir ke dalam Daftar Warisan Budaya Takbenda UNESCO.

Meskipun tarian ini sangat populer, menjadi umum untuk melihat penari perut di pernikahan Muslim dan Kristen dan artis bintang adalah selebriti dalam hak mereka sendiri. Sultan mengatakan mereka lebih sering terlihat sebagai pekerja seks daripada artis.

Dalam masyarakat konservatif Mesir, para penari menghadapi stigma sosial yang kuat, dan bahkan berisiko dituntut karena mengenakan pakaian yang dianggap terlalu bebas oleh pihak berwenang.  “Seorang ibu akan menyewa seorang penari untuk pernikahan putranya,” kata Sultan.

"Tetapi dia tidak akan pernah membiarkan putrinya menjadi penari," tambahnya.

Lahir di Singapura, Sultan memulai karir menarinya di balet.  Ketika dia mengalihkan fokusnya ke tari perut pada tahun 2014, dia dikejutkan oleh budaya di mana para pemain bersaing untuk mengenakan kostum yang lebih terbuka dan sering menjalani operasi kosmetik dan pembesaran payudara.

"Saya bahkan tidak suka istilah 'tari perut',” katanya yang sekarang mengajar apa yang dia sebut tarian Mesir.

Tari perut, katanya adalah istilah yang ditemukan oleh penjajah Prancis di Mesir.  Mereka membawanya kembali ke Prancis dan menyebutnya danse du ventre [tarian perut], tetapi mereka tidak pernah menyebutnya dalam bahasa Arab.

Programnya untuk penari muda dijalankan serupa dengan pelatihan balet.  Siswa diajari menari dengan gaya bintang dari "zaman keemasan" perfilman Mesir, seperti Samia Gamal dan Naima Akef, dan menjauhkan diri dari gaya yang lebih seksual yang ditemukan di klub malam, di mana Sultan mengatakan tradisi telah diencerkan dengan yang lain.

Mengaitkan tari perut dengan pekerjaan seks dapat membuat hidup para penari menjadi sulit.  Wanita yang mencoba masuk ke dalamnya sebagai karier berisiko terasing dari keluarga mereka, akomodasi yang tidak aman atas belas kasihan tuan tanah yang mencurigakan hingga pelecehan seksual.

Penari juga bisa melanggar peraturan ketat pemerintah tentang pakaian.  Pada 2019, seorang wanita Rusia dijebloskan ke penjara selama satu tahun karena melanggar aturan berpakaian.