Rabu 12 Jan 2022 16:28 WIB

Mengenal Nizam al-Mulk, Negarawan di Dunia Islam dan Turki

Nizam al-Mulk adalah salah satu negarawan terbesar di dunia Islam dan Turki.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko
Suasana pemerintahan Kesultanan Seljuk.
Foto:

Guru sejati yang membimbing Nizam al-Mulk adalah Abu ali Farmadi, salah satu syekh Khorasan yang paling terkenal, tidak hanya dalam ilmu-ilmu lahiriah tetapi juga dalam ilmu-ilmu spiritual. Ketika gurunya datang mengunjunginya, Nizam al-Mulk akan membuatnya duduk di kursinya sendiri, bukan di kursi tamu seperti syekh lainnya, dan dia akan berlutut di depannya. "Hasan mencegah korupsi dan baik kepada umat Islam," kata Farmadi tentang dia.

Nizam al-Mulk menjalani kehidupan yang hampir altruistik berkat gurunya karena ia terus-menerus membantu para ulama dan syekh. Sedemikian rupa sehingga suatu hari, bendahara Sultan Malik-Shah mengeluh tentang dia kepada Sultan karena memberikan 300.000 dinar kepada para ahli hukum Islam dan Sufi setiap tahun. Malik-Shah bertanya kepada wazirnya mengapa dia melakukannya, dan Nizam al-Mulk menjawab sebagai berikut.

Kamu menghabiskan dua kali lebih banyak untuk tentara setiap tahun; namun, panah yang ditembakkan oleh yang terkuat dan paling akurat dari mereka tidak lebih dari satu mil. Mereka hanya bisa membunuh orang yang dekat dengan mereka, dengan pedang di tangan mereka. Aku, di sisi lain, lengkapi pasukan seperti itu dengan uang yang saya habiskan agar doa-doa mereka naik ke Surga seperti anak panah dan tidak ada yang bisa mencegahnya mencapai Allah." 

Mendengar kata-kata ini, Malik-Shah menangis dan menuntut agar dia menambah jumlah pasukan ini. Faktanya, negara Seljuk runtuh, tetapi tentara yang didukung oleh Nizam al-Mulk ini meletakkan dasar Kekaisaran Ottoman di Anatolia. Dengan keyakinan Ahlusunnah mereka yang murni bahwa mereka tidak mencemari filsafat, Turki menjadi negara paling kuat di dunia dan mengubur Kekaisaran Bizantium dalam sejarah.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement