Ahad 06 Feb 2022 03:00 WIB

Tur Multi-Indera Palestina Tampil di Expo 2020 Dubai 

Tur Multi-Indera Palestina Tampil di Expo 2020 Dubai 

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil
Tur Multi-Indera Palestina Tampil di Expo 2020 Dubai 
Foto: Arab News
Tur Multi-Indera Palestina Tampil di Expo 2020 Dubai 

IHRAM.CO.ID,DUBAI -- Paviliun Palestina di Expo 2020 Dubai sama menariknya dengan terobosannya. Paviliun yang terletak di lokasi utama di sepanjang jalur utama Distrik Opportunity, mungkin tidak memiliki eksterior berornamen, tetapi desainnya yang sederhana, namun bermartabat, mudah terlihat, terutama jika kita mempertimbangkan ukuran geografis dan status diplomatik Palestina.

Dengan beberapa paviliun pameran terbesar di dekatnya, termasuk Arab Saudi, Maroko dan Mesir, paviliun Palestina memberikan suasana kemegahan yang bersahaja dan dekat dengan kubah Al-Wasl, memberikan visibilitas yang patut ditiru di pameran pertama di dunia Arab. Dilansir dari Arab News, Sabtu (5/2/2022)

Baca Juga

Saat memasuki paviliun, pengunjung dibawa ke pemandangan jalanan Yerusalem yang otentik. Sebagian besar tamu mengalami paviliun dalam kelompok kecil yang dipandu sekitar 20 orang, yang ditawari tur paviliun yang informatif, meskipun terkadang ramai.

Lantai ubin batunya menjadi titik fokus langsung. Batu-batu berwarna pasir itu sama dengan yang mengaspal jalan-jalan di Kota Tua Yerusalem dan dibawa dari Palestina untuk menghiasi paviliun.

 

Menurut staf paviliun, beberapa pengunjung melepas sepatu mereka dan berlutut di atas batu agar sedekat mungkin dengan tanah yang dianggap keramat oleh banyak orang.

Juga memberi penghormatan kepada arsitektur kuno kota adalah replika modern dari lengkungannya yang terkenal, foto-foto dari lantai ke langit-langit dari gang-gang indah yang meliuk-liuk di Kota Tua, dan audio atmosfer dari soundscape kota.

Sensasi keseluruhannya sangat mendalam dan mengisyaratkan tema paviliun Lihat, Dengar, Sentuh, Bau, dan Rasa menciptakan pengalaman Palestina yang menggunakan semua panca indera.

Dari pintu masuk, pengunjung mengikuti jalan setapak dengan kisi-kisi dan desain mashrabiya yang sama yang mengingatkan kita pada balkon dan pintu rumah di Yerusalem. Dinding belakang memiliki lift dan gambar panorama kota yang luar biasa, menghadap ke gedung-gedung dan lanskap sekitarnya.

Dari sini, pengunjung memasuki pameran pertama, “Lihat.” Sebuah video singkat diputar, menyoroti keindahan alam pedesaan Palestina, industrinya, ekonominya, dan budaya ramahnya. Video diakhiri dengan seruan untuk menciptakan “persepsi baru tentang Palestina.”

Dari “Lihat”, pengunjung beralih ke “Dengar.” Untuk memperkuat persepsi sensorik, koridor "Dengar" dilemparkan ke dalam kegelapan, tanpa apa pun di dinding kecuali beberapa gambar cahaya minimalis yang membantu mengidentifikasi suara yang berasal dari speaker.

Sepanjang koridor ada gelembung suara yang berbeda. Salah satunya, ada panggilan untuk berdoa, diikuti dengan membunyikan lonceng gereja, membangkitkan kedekatan agama-agama besar di Yerusalem. Di bagian lain, sebuah puisi tentang Palestina dibacakan dalam bahasa Inggris dan Arab.

Di ketiga, suara jalanan mendominasi, dengan mobil dan orang berbicara, menghidupkan jalan khas Yerusalem. Di area terakhir, terdengar suara alat musik tradisional Palestina, termasuk oud.

Berjalan melalui koridor berikutnya, pengunjung tiba di "Sentuh." Sekali lagi, seperti halnya "Mendengar", persepsi di luar indera fokus terbatas. Dalam hal ini, benda-benda misterius ditempatkan di kompartemen tersembunyi di dalam kolom putih, membentang dari lantai ke langit-langit. Layar memandu pengunjung melalui proses merasakan di dalam kolom dan menebak item apa yang ada di dalamnya.

Dalam beberapa kasus, objek bermuatan emosional. Salah satunya adalah kunci logam besar, mudah dikenali dengan sentuhan. Sebuah layar memberi tahu pengunjung bahwa kunci itu adalah simbol mimpi untuk kembali ke rumah yang ditinggalkan pada tahun 1948, ketika hampir separuh penduduk Arab Palestina diasingkan dalam sebuah peristiwa yang dikenal sebagai Nakba, atau bencana. Banyak keluarga pengungsi telah menyimpan kunci rumah mereka di Palestina.

Bentuk lain yang mudah dilihat adalah bintang berujung banyak, melambangkan bintang kelahiran. Bintang ini ditemukan pada tahun 1717 di Betlehem, dan konon menandai tempat kelahiran Yesus Kristus. Sebuah layar memberi tahu pengunjung bahwa Gereja Kelahiran adalah situs Warisan Dunia UNESCO pertama yang terdaftar dengan nama "Palestina."

Bergerak melalui koridor lain yang dipenuhi bayangan mashrabiya, pengunjung tiba di “Bau.” Aroma Palestina direpresentasikan melalui mawar, sage, jambu biji, jeruk, dan sabun minyak zaitun. Masing-masing memiliki pot tanah liat, yang memancarkan aroma, diikuti dengan deskripsi signifikansinya.

Mawar, misalnya, mewakili mawar Yerikho, yang layu di panas gurun, tetapi hidup kembali dengan tanda pertama kelembapan, ketahanan yang diyakini identik dengan orang-orang Palestina.

Berikutnya adalah sage, atau maramiya, bahan teh yang populer di Palestina, dikonsumsi setelah makan sebagai bantuan pencernaan. Dalam kata-kata paviliun, itu adalah “kesenangan Palestina yang hakiki.”

Sabun minyak zaitun, yang telah digunakan di wilayah tersebut selama ribuan tahun, juga ditampilkan, aromanya yang kuat dan menyegarkan melekat di lubang hidung saat pengunjung melanjutkan ke pameran berikutnya “Rasa.”

Agak mengejutkan, tidak ada yang bisa dimakan di pameran Taste, meskipun kafe paviliun, Mamaesh, ada di dekatnya. Sebaliknya, gambar buah zaitun yang lezat, lemon, nasi, daging dan rempah-rempah diproyeksikan dari atas ke piring putih kosong yang diletakkan di atas meja di tengah ruangan, sementara film pendek tentang masakan Palestina diproyeksikan di dinding yang berdekatan.

Film ini menampilkan bidikan close-up zaatar, falafel, dan kunafa yang menggoda, sementara juga melihat orang-orang yang menyiapkan hidangan ini. Daripada hanya berfokus pada masakan, pameran ini membuat pengunjung merasakan kehangatan dan keramahan Palestina.

Setelah pengunjung merasakan semua panca indera, mereka dibawa ke sebuah ruangan dan diberikan headset realitas virtual. Dalam pengalaman mendalam ini, pengalaman sensorik penuh dibawa bersama dalam perjalanan melalui situs-situs bersejarah utama Yerusalem, dari Dome of the Rock hingga Gereja Makam Suci.

Tidak seperti banyak persembahan Arab lainnya di Expo 2020 Dubai, paviliun Palestina tidak hanya fokus pada masa depan, juga tidak terlalu memikirkan masa lalu. Sebaliknya, segala sesuatu tentang paviliun, tidak terkecuali penyaluran persepsi melalui panca indera, menciptakan perasaan kedekatan dan hubungan.

Memang, dalam video dari pameran "Lihat" paviliun, sebuah garis merujuk pada "denyut masa kini." Kunjungan ke paviliun Palestina menciptakan momen bersama di sini dan sekarang, yang unik dan tak tergantikan, seperti Palestina itu sendiri.

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement