Kamis 10 Feb 2022 18:00 WIB

Soal Pembunuhan Tiga Pemuda Palestina oleh Israel, OKI: Itu Pelanggaran Serius

OKI merespons aksi kejahatan brutal pasukan keamanan Israel,

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Agung Sasongko
Organisasi Kerjasama Islam (OKI)
Foto: common.wikimedia
Organisasi Kerjasama Islam (OKI)

IHRAM.CO.ID, JEDDAH -- OKI merespons aksi kejahatan brutal pasukan keamanan Israel yang menewaskan tiga pemuda Palestina di Nablus. “Ini datang dalam konteks kebijakan eksekusi lapangan dan pembunuhan berencana yang dilakukan terhadap rakyat Palestina, dalam pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional serta Konvensi Jenewa Keempat,” kata OKI dalam sebuah pernyataan, dikutip laman kantor berita Palestina, WAFA, Rabu (9/2).

OKI meminta masyarakat internasional, terutama Dewan Keamanan PBB, memikul tanggung jawab hukum dan politiknya untuk menekan Israel dan mendesaknya menghentikan aksi kejahatan tersebut. OKI pun berharap mereka dapat menuntut pertanggungjawaban Israel atas setiap pelanggaran dan kebijakan rasialisnya. Mereka pun diminta memberikan perlindungan internasional bagi rakyat Palestina.

Baca Juga

Pada Selasa (8/2) lalu, tiga pemuda Palestina yang teridentifikasi sebagai Ashraf Mubaslat, Adham Mabrouka, dan Mohammad Dakhil, tewas diberondong peluru oleh pasukan keamanan Israel saat mereka sedang mengendarai mobil. Menurut badan keamanan internal Israel, Shin Bet, ketiganya membawa senjata dan sempat terlibat bentrokan dengan pasukan Israel. 

Otoritas Israel memang membidik ketiga pemuda Palestina yang dilabeli sebagai “militan” tersebut. Sebab mereka dituding bertanggung jawab atau mendalangi serangan penembakan baru-baru ini. “Tiga warga menjadi martir akibat penembakan langsung oleh pasukan Israel di kota Nablus,” kata Kementerian Kesehatan Palestina saat mengumumkan kematian ketiga pemuda Palestina itu, dikutip laman Aljazirah.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement