Selasa 05 Apr 2022 14:00 WIB

Niat Puasa Ramadhan Cukup Sekali atau Satu Kali untuk Satu Bulan?

Mengenai apakah wajib berniat puasa Ramadhan setiap hari, ulama berbeda pendapat.

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Agung Sasongko
Pentingnya niat dalam setiap menjalankan ibadah termasuk saat berpuasa.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Pentingnya niat dalam setiap menjalankan ibadah termasuk saat berpuasa.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Pusat Fatwa Al-Azhar Mesir menjelaskan, niat puasa Ramadhan tidak disyaratkan dengan mengucapkan lafaz niat selama ada niat berpuasa di dalam hatinya. Yang disyaratkan ialah berniat puasa Ramadhan sebelum fajar.

Nabi Muhammad SAW bersabda, "Siapa yang tidak berniat puasa sebelum fajar subuh, maka tidak ada puasa baginya." (HR An-Nasa'i)

Baca Juga

Mengenai apakah wajib berniat puasa Ramadhan setiap hari, ulama berbeda pendapat. Mayoritas ulama berpendapat bahwa niat puasa Ramadhan ini harus dilakukan setiap hari. Sedangkan mazhab Maliki berpandangan bahwa niat puasa Ramadhan cukup satu kali untuk satu bulan Ramadhan.

Namun, dalam mazhab Maliki, jika di tengah bulan Ramadhan terdapat hari di mana tidak dilakukan ibadah puasa, atau ada puasa yang batal, maka niat tersebut harus diulang.

 

Mantan mufti Mesir, Syekh Ali Jum'ah menyampaikan, para ulama dari kalangan Hanafi seperti Zufar dan Atha' bahkan tidak mensyaratkan niat khusus puasa Ramadhan karena puasa Ramadhan itu wajib. Menurut mereka, selama seorang Muslim melaksanakan puasa dengan menahan diri dari makan dan minum dan hal-hal yang membatalkannya maka puasanya sah.

Dalam mazhab Syafi'i, niat puasa Ramadhan harus dilakukan setiap hari. Niatnya dilakukan pada malam hari sebelum terbit fajar. Dalam mazhab Syafi'i, orang yang berpuasa juga wajib menentukan jenis puasanya sekalipun puasa itu wajib. Jika seorang Muslim lupa berniat saat malam hari, mazhab Syafi'i berpendapat bahwa makan sahur tidak dengan sendirinya dapat menggantikan kedudukan niat, kecuali jika terbersit niat puasa dalam hati.

Mazhab lain berpendapat berbeda. Bila lupa niat puasa Ramadhan maka sahur yang dilakukannya hingga batas waktu sebelum fajar bisa menggantikan niat. Karena makan sahur termasuk dari kehendak melaksanakan puasa Ramadhan. Namun, jika makan sahur dilakukan sebelum tengah malam maka ia tidak bisa menggantikan niat.

Sumber: https://www.elbalad.news/5224774

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement