Arab Saudi Pasang Stasiun Pendingin Udara Terbesar di Dunia untuk Masjidil Haram

Jumat , 08 Apr 2022, 06:57 WIB Reporter :Andrian Saputra/ Redaktur : Nashih Nashrullah
Ilustrasi area Masjidil Haram. Pendingin udara di Masjidil Haram untuk memberi kenyamanan jamaah
Ilustrasi area Masjidil Haram. Pendingin udara di Masjidil Haram untuk memberi kenyamanan jamaah

IHRAM.CO.ID, MAKKAH — Arab Saudi telah memanfaatkan teknologi yang sangat canggih untuk memberikan fasilitas dan layanan terbaik bagi para peziarah dan jamaah di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. 

 

Terkait

Seperti dilansir Saudi Gazette pada Jumat (8/4/2022) fasilitas ini termasuk dua stasiun pendingin udara terbesar di dunia yang dipasang di Masjidil Haram untuk memastikan jamaah melakukan ibadah dalam suasana sejuk dan segar di dalam masjid. 

Baca Juga

Selain itu stasiun pendingin udara tersebut berperan dalam menjernihkan udara serta melembutkan dan mendinginkan suasana di Masjidil Haram terutama selama bulan suci Ramadhan yang merupakan puncak musim umroh. 

Kepresidenan Umum untuk Urusan Dua Masjid Suci berusaha untuk memastikan udara segar di dalam Masjidil Haram menggunakan teknologi pemurnian udara sinar ultraviolet. Kepresidenan membersihkan pendingin udara di dalam Masjidil Haram sembilan kali sehari, sebelum melepaskan udara yang dirawat dengan baik ke dalam masjid. 

Proses penyaringan udara yang menjamin kemurnian udara 100 persen dilakukan dalam tiga tahap, yaitu memindahkan udara ke filter menggunakan kipas, menangkap polutan dan partikel, dan kemudian mendorong udara bersih kembali ke luar. 

Direktur Administrasi Umum Operasi dan Pemeliharaan, Ind Amer Al Luqmani, mengatakan ada dua stasiun pendingin udara di dalam Masjidil Haram, yang terbesar dari jenisnya di dunia. Stasiun Ajyad menghasilkan 35.300 ton pendingin, di mana sekitar 24.500 ton dan stasiun pusat baru memiliki kapasitas 120 ribu ton refrigerasi.  

Kepresidenan menyediakan stasiun pendingin cadangan di sebelah stasiun utama untuk menjaga suhu jika terjadi kegagalan teknis dan untuk memastikan kemurnian udara yang didistribusikan di dalam masjid. 

Al-Luqmani mengatakan bahwa pemerintah merawat AC dengan membersihkan filter, karena kondisinya dipantau secara teratur. 

"Saat ini kami sedang dalam proses pendinginan terminal dan memasoknya dengan 5.500 ton pendingin dari stasiun Ajyad, dan filter pemurnian udara di dalam ruang AC dibersihkan setiap hari sepanjang tahun,” kata dia. 

Dia menambahkan, perangkat-perangkat tersebut tunduk pada operasi pemeliharaan dan pembersihan yang cermat oleh kader teknik dan teknis yang berkualifikasi tinggi, yang mengawasi pekerjaan ini untuk memastikan implementasi sesuai dengan prinsip-prinsip teknis dan menggunakan teknologi terbaru.

Dia mencatat bahwa selama musim Ramadhan dan Haji akan ada peningkatan 25 persen jumlah pekerja untuk menangani kasus-kasus darurat serta untuk memastikan penyediaan layanan terbaik bagi para jamaah.      

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini