Kesungguhan Arab Saudi Terhadap Program Penghijauan 

Sabtu , 28 May 2022, 22:30 WIB Reporter :Fuji E Permana/ Redaktur : Muhammad Hafil
Abha di Arab Saudi Dipercantik Puluhan Ribu Pohon Jacaranda
Abha di Arab Saudi Dipercantik Puluhan Ribu Pohon Jacaranda

IHRAM.CO.ID,RIYADH -- Pameran Internasional dan Forum Teknologi Penghijauan dimulai di Riyadh pada Ahad di bawah perlindungan Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

 

Terkait

Acara ini diselenggarakan oleh Pusat Nasional untuk Pengembangan Vegetasi dan Memerangi Desertifikasi dan diadakan di Pusat Konvensi dan Pameran Internasional Riyadh, berkoordinasi dengan Kementerian Lingkungan Hidup, Air dan Pertanian.

Baca Juga

Menteri Lingkungan Hidup, Air dan Pertanian Arab Saudi, Abdulrahman Al-Fadley, mengatakan, Strategi Lingkungan Nasional adalah peta jalan untuk mewujudkan aspirasi Visi Saudi 2030 tentang perlindungan dan pengembangan lingkungan.

Dia menyoroti upaya putra mahkota untuk mempromosikan tutupan vegetasi secara lokal, regional, dan internasional melalui rencana ambisius termasuk Saudi Green Initiative, Middle East Green Initiative, Global Initiative on Reducing Land Degradation, dan International Coral Reef Initiative.

Dua inisiatif terakhir termasuk dalam deklarasi para menteri lingkungan selama kepresidenan G20 Arab Saudi pada tahun 2020. Dilansir dari laman Arab News, Sabtu (28/5/2022).

Oktober lalu, putra mahkota mengumumkan dua inisiatif senilai 10,39 miliar dolar untuk memerangi perubahan iklim, di mana Arab Saudi akan berkontribusi sekitar 15 persen dari seluruh biaya.

Inisiatif Hijau Saudi dan Inisiatif Hijau Timur Tengah bertujuan untuk menanam 10 miliar pohon.

Hampir 150 kegiatan berbeda akan ditawarkan di pameran dan forum internasional tentang teknologi penghijauan, dengan partisipasi dari lembaga internasional dan lokal, pemerintah, sektor komersial, dan kelompok nirlaba lingkungan.

Sekitar 90 pakar lingkungan, iklim, keberlanjutan dan isu-isu investasi dari sekitar 20 negara dan organisasi global juga akan hadir.

Akan ada 19 sesi dialog, lokakarya, lebih dari 50 makalah ilmiah, dan sekitar 80 peserta pameran yang memamerkan barang, ide, dan inovasi mereka.

Ini mewakili keberhasilan teknologi terbaru dalam memerangi penggurunan dan meminimalkan dampaknya, mengembangkan dan melindungi vegetasi, dan kemajuan terbaru dalam eksperimen, penelitian, dan studi ilmiah.

Pameran ini mencakup topik-topik seperti pembibitan, benih, penghijauan dan teknologi, rehabilitasi lahan dan penggurunan, teknologi irigasi, pengelolaan dan pengembangan hutan, sumber dan teknologi air, solusi lingkungan dalam penyimpanan karbon tanaman, pengendalian hama, dan pengelolaan limbah pertanian.

Pusat Nasional untuk Pengembangan Vegetasi dan Memerangi Desertifikasi bekerja untuk melindungi dan mengendalikan situs area vegetasi di seluruh Kerajaan Arab Saudi, merehabilitasi yang terdegradasi, mendeteksi perambahan, memerangi deforestasi, dan mengawasi pengelolaan dan investasi lahan penggembalaan, hutan, dan taman nasional, yang mempromosikan pembangunan lingkungan berkelanjutan dan berkontribusi untuk mencapai tujuan Inisiatif Hijau Saudi.

Para ahli mengatakan kepada Arab News bahwa investasi ini sangat penting untuk memenuhi target global untuk perlindungan lingkungan, pengendalian perubahan iklim, dan mengurangi efek emisi rumah kaca.

Dr. Amal Aldaej, penasihat hubungan internasional dan kemitraan strategis, mengatakan Saudi Green Initiative dianggap sebagai inisiatif terbesar untuk mempercepat jalan Kerajaan Arab Saudi menuju masa depan yang sehat, bersih dan hijau.

“Inisiatif ini juga akan membantu mengurangi emisi karbon dan badai pasir, memerangi penggurunan dan degradasi lahan, serta menurunkan suhu (itu) juga akan membantu memulihkan ekosistem yang terdegradasi di seluruh negeri dan meningkatkan modal alam," katanya.

Dia menambahkan bahwa Saudi Green Initiative akan menghubungkan masyarakat dengan kebijakan tingkat tinggi dan bantuan teknis dan keuangan yang akan memiliki dampak besar secara sosial dan ekonomi.

Dia menekankan bahwa aliansi regional akan memainkan peran penting dalam mengatasi tantangan perubahan iklim dan pemanasan global. Melalui aliansi regional dan upaya bersama untuk mengatasi perubahan iklim, adaptasi dan mitigasi dapat memainkan peran penting dalam berinvestasi dan memastikan keberlanjutan.

Aldaej menunjukkan bahwa ada hubungan kuat antara perubahan iklim dan pembangunan berkelanjutan melalui aliansi regional. Negara-negara miskin dan berkembang, khususnya negara-negara kurang berkembang, akan menjadi salah satu negara yang paling terkena dampak buruk dan paling tidak mampu mengatasi guncangan yang diantisipasi terhadap sistem sosial, ekonomi, dan alam mereka yang akan mengarah pada masalah iklim lintas batas.

"Isu perubahan iklim dan pemanasan global dapat mempengaruhi negara-negara di kawasan dan dapat mengarah ke kawasan lain juga. Tujuan berkelanjutan hanya dapat dicapai melalui aliansi regional dengan berinvestasi dan memastikan keberlanjutan melalui upaya bersama," jelasnya.

Aktivis lingkungan Talal S Al-Rasheed menekankan “pentingnya mengaktifkan peran organisasi masyarakat” dalam mewujudkan hal tersebut.

Al-Rasheed, seorang konsultan di Gulf Energy for Environmental Consultations, mengatakan Saudi Green Initiative dan Middle East Green Initiative menyoroti pentingnya konservasi lahan dan posisi kepemimpinan Kerajaan Arab Saudi dalam berkontribusi pada tujuan global.

Arab Saudi menghadapi banyak masalah lingkungan, termasuk suhu tinggi 52 derajat Celcius di beberapa bagian negara dan kurangnya hujan, yang mengancam keamanan air dan meningkatkan badai pasir serta dampak ekonomi yang merugikan.

Al-Rasheed mengatakan kementerian memprioritaskan partisipasi masyarakat dalam membudidayakan tanaman lokal untuk meningkatkan kesadaran lingkungan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini