Lima Kastil Bersejarah di Yordania

Rabu , 01 Jun 2022, 08:30 WIB Reporter :Zahrotul Oktaviani/ Redaktur : Agung Sasongko
Dapur Kastil Ajloun di Provinsi Ajloun, Yordania
Dapur Kastil Ajloun di Provinsi Ajloun, Yordania

IHRAM.CO.ID,  AMMAN -- Yordania memiliki infrastruktur pariwisata yang berkembang dengan baik, dengan banyak tempat wisata bersejarah. Dari benteng-benteng yang berpindah tangan antara Tentara Salib dan penguasa Muslim, hingga istana kerajaan yang menampilkan beberapa seni Islam paling awal (dan paling mengejutkan), banyak dari istana ini tidak boleh dilewatkan begitu saja.

 

Terkait

Dilansir di Middle East Eye, Ahad (29/5/2022), berikut ini daftar lima kastil paling penting di Yordania yang patut untuk dikunjungi.

Baca Juga

1. Kastil Ajloun

Bangunan tersebut adalah benteng puncak bukit yang terpelihara dengan baik di barat laut Yordania dengan pemandangan panorama yang menakjubkan, dekat kota kuno Jerash. Dibangun pada 1184 oleh Izz al-Din Usama, keponakan dan jenderal Saladin, pendiri Kurdi legendaris dari dinasti Ayyubiyah yang memerangi Tentara Salib dan menguasai sebagian besar wilayah Levant, Afrika Utara, Mesir, Mesopotamia Atas dan Semenanjung Arab.

Kastil ini ditugaskan oleh Saladin untuk menjaga dari serangan Tentara Salib dan melindungi rute perdagangan antara Yordania dan Suriah. Karena itu, bangunan tersebut tidak digunakan lagi sampai akhir era Ottoman.

Kehadirannya sempat berada di bawah kekuasaan Mamluk pada pertengahan abad ke-13 dan sempat diduduki dan rusak parah oleh bangsa Mongol pada 1260. Setelah merebut kembali benteng, Mamluk merenovasi dan memperluas Kastil Ajloun. Di antaranya banyak hal yang dapat dilihat dari kastil itu hari ini, semuanya berasal dari periode tersebut.

Ketika kekaisaran Utsmaniyah kemudian memerintah wilayah itu, ia menjaga struktur itu dengan tentara selama beberapa abad hingga 1837, ketika gempa bumi menyebabkannya ditinggalkan.

2. Kastil Azraq

Terletak 62 mil (100km) timur Amman adalah Kastil Azraq, sebuah benteng yang dibangun oleh orang Romawi. Tetapi bangunan ini lebih mungkin paling terkenal karena hubungannya dengan Lawrence of Arabia, yang datang hampir 1.700 tahun kemudian.

Salah satu fitur paling mencolok dari Azraq adalah warnanya yang sedikit lebih gelap dibandingkan dengan bangunan bersejarah lainnya di wilayah tersebut. Bangsa Romawi menggunakan basal hitam dari sumber lokal untuk membangun struktur batu ini pada 200 M, sehingga memberikan rona hitam-biru.

Lokasi strategis itu dipilih karena oasis terdekat menjadi satu-satunya sumber air di lebih dari 7.000 mil persegi. Benteng dalam bentuknya yang sekarang adalah hasil pembangunan kembali oleh Ayyubiyah emir Izz ad-In Aybak pada 1237. Termasuk di antaranya adalah pintu besar dan berat yang terbuat dari satu lempengan basal, engsel yang dilumasi dengan minyak pohon palem untuk memudahkan akses.

Pintu itu disebutkan oleh TE Lawrence, diplomat Inggris yang dijuluki Lawrence of Arabia, yang berbicara dengan penuh kasih tentang Azraq dalam otobiografinya Tujuh Pilar Kebijaksanaan. Lawrence menjadikan benteng tersebut sebagai markasnya bersama dengan Sharif Hussein bin Ali, yang kemudian menjadi Raja Hijaz, pada musim dingin 1918 selama pemberontakan Arab melawan Kekaisaran Ottoman.

"Kamar Lawrence" menjadi salah satu daya tarik terbesar bagi wisatawan yang mengunjungi Azraq, yang dapat melihat kamarnya menghadap ke gerbang masuk lengkap dengan jendela celah panah untuk pertahanan.

3. Kastil Karak

Bangunan tersebut adalah salah satu kastil terbesar yang dibangun oleh Tentara Salib di Levant dan sekarang menjadi objek wisata utama di Yordania. Kastil ini dibangun pada 1142, yang dengan cepat menjadi pusat kontrol militer dan administrasi terpenting di wilayah Transyordania.

Pada awal 1170-an, Reynald of Chatillon yang terkenal menguasai Karak, dari sana ia mengganggu karavan jamaah Muslim yang menuju Makkah. Bangsawan Prancis itu bahkan mencoba menyerang situs tersuci Islam itu sendiri, yang mendorong Saladin mengepung kastil.

Setelah pengepungan yang panjang, setelah Pertempuran Hattin pada 1187, Tentara Salib menyerahkan kastil tersebut. Sejak saat itu, kastil tersebut berada di tangan Muslim.

4. Kastil Amra

Perjalanan ke Yordania tidak akan lengkap tanpa kunjungan ke Qasr Amra, satu-satunya kastil di negara itu yang memiliki status Situs Warisan Dunia UNESCO.

Situs Umayyah ini kemungkinan dibangun oleh Khalifah Walid II sekitar tahun 743, sebagai tempat peristirahatan para penguasa kekaisaran, jauh dari ibukota Damaskus yang ramai. Bangunan ini terdiri dari aula dan hammam (kompleks pemandian).

Jika dilihat dari luar, bangunan tersebut tidak memiliki keistimewaan dan menimbulkan kecurigaan. Namun, keajaiban sebenarnya adalah lukisan muralnya yang spektakuler dan mengejutkan di bagian dalam.

Lukisan dinding luas yang menutupi setiap dinding dan langit-langit kompleks menggambarkan penguasa kuno, adegan berburu, bahkan wanita telanjang yang menari. Gambar-gambar itu mengambil pengaruh pagan dan Bizantium, menunjukkan sedikit perhatian terhadap larangan Islam pada penggambaran hewan dan manusia.

UNESCO menyoroti keunikan lukisan sekuler ini dari tahap awal seni Islam, yang kemudian dicirikan oleh arab, pola geometris dan kaligrafi.

Salah satu mural paling terkenal di Qasr Amra menggambarkan enam raja yang telah dikalahkan oleh Bani Umayyah, dari Persia, Bizantium, Spanyol, Etiopia, Cina dan Asia Tengah. Lukisan dinding lain, di langit-langit kubah ruang hammam, dianggap sebagai penggambaran langit paling awal yang masih ada pada permukaan setengah bola.

5. Qasr Mshatta

Kastil ini merupakan istana Umayyah terbesar di Yordania, terletak di dekat Bandara Internasional Queen Alia Amman. Seperti Amra, kediaman musim dingin ini juga kemungkinan besar dibangun oleh Walid II, meskipun diperkirakan tidak lengkap karena pembunuhannya pada 744.

Terlepas dari namanya, bangunan itu sebenarnya bukan sebuah kastil dan lebih mirip dengan sebuah istana besar yang dibuat untuk menyediakan tempat bergengsi bagi khalifah menjadi tuan rumah audiensi, serta melakukan pertemuan dengan para pemimpin suku.

Di antara kamar-kamar tersebut terdapat sebuah masjid kecil yang mihrabnya masih terlihat sampai sekarang, dan menghadap ke arah Makkah. Sayangnya bagi pengunjung ke Yordania, fitur yang paling mengesankan dari situs, yaitu fasad Mshatta, sebagian besar tidak lagi di tempat asalnya.

 

Fasad Mshatta yang terkenal di dunia adalah salah satu contoh paling awal dari seni dan arsitektur Islam. Ini terdiri dari pola zig-zag yang dikelilingi oleh permukaan berukir dari tanaman merambat, hewan dan manusia yang terjalin. Fasad tersebut dipengaruhi oleh hewan mitos Persia dan Sassania dan ikonografi Koptik, dan dianggap sebagai contoh penting seni Islam yang memadukan tema timur dan barat.  

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini