Kamis 16 Jun 2022 06:53 WIB

Ini yang Perlu Dilakukan Jamaah Haji Penderita DM Ketika Berada di Tanah Suci

Penyakit ini paling banyak diderita jamaah haji Indonesia.

Rep: ali yusuf/ Red: Hiru Muhammad
Koordinator promosi kesehatan (Promkes) PPIH Arab Saudi bidang kesehatan, dr Edi Supriyatna mengajak semua petugas haji Indonesia ikhtiar menjaga kesehatan jamaah selama di Tanah Suci.
Foto: Republika/Ali Yusuf
Koordinator promosi kesehatan (Promkes) PPIH Arab Saudi bidang kesehatan, dr Edi Supriyatna mengajak semua petugas haji Indonesia ikhtiar menjaga kesehatan jamaah selama di Tanah Suci.

IHRAM.CO.ID, MADINAH—Jamaah haji Indonesia yang memiliki penyakit gula atau diabetes melitus (DM) sebelum berangkat perlu konsultasi kepada pelayanan kesehatan masyarakat di daerah setempat. Penyakit ini paling banyak diderita jamaah haji Indonesia.

“Usahakan di tanah air sebelum berangkat bagi penderita gula, selain kontrol gula juga harus ada aktivitas rutin berolahraga,” kata dokter Umar Muhammad Said spesialis penyakit dalam, saat ditemui di KKHI Madinah, Rabu (15/6)

Baca Juga

Selain itu kata Umar, jamaah haji yang memiliki penyakit DM ini harus mengatur pola makan yang sehat dengan cukup gizi, protein, buah dan sayur. Dan kurangi konsumsi gula, cek kadar gula dengan memeriksakan gula sendiri.

“Kemudian mengatur makanannya terutama mengurangi konsumsi gula, minum air putih yang cukup. Supaya selain kadar gula yang terkontrol juga membantu metabolisme tubuh bagi penderita diabetes,” ujar.

Umar menuturkan, jamaah haji selama di pesawat saat menuju Tanah Suci, penderita diabetes diusahakan dua atau tiga jam sekali sebaik bergerak agar tidak terjadi penyumbatan pada pembuluh darah terutama di daerah tungkai bawah. Hal ini sangat penting dilakukan karena banyak kejadian selama penerbangan kaki bengkak.“Agar tidak terjadi penyumbatan pembuluh darah, diusahakan dua tiga jam bergerak,” katanya.

Dia juga menyarankan, jamaah haji perlu memperhatikan kebiasaan jangan menahan buang air kecil dan buang air besar di pesawat. Bila kesulitan menggunakan toilet pesawat segera menghubungi awak kabin. Selama di pesawat, jamaah haji juga disarankan makan dan minum seperti biasa, obat-obatan tetap diminum rutin sampai di tanah suci.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement