Saudi Komit Perangi Ujaran Kebencian

Rabu , 22 Jun 2022, 19:35 WIB Reporter :Mabruroh/ Redaktur : Agung Sasongko
Bendera Arab Saudi
Bendera Arab Saudi

IHRAM.CO.ID, RIYADH -- Arab Saudi komit memerangi semua aspek ekstremisme dan kekerasan. Pernyataan itu dibuat Kerajaan selama pertemuan Majelis Umum PBB pada Senin (20/6) di markas besar PBB di New York untuk menandai Hari Internasional pertama untuk Melawan Ujaran Kebencian.

 

Terkait

 

Baca Juga

Kepala Komite Sosial Kemanusiaan dan Budaya delegasi tetap Saudi untuk PBB, Sulafa Mousa, mengatakan bahwa peringatan itu “datang pada waktu yang sangat penting, karena umat manusia menderita akibat epidemi, konflik dan bencana alam, yang telah menambahkan dimensi baru pada kohesi dan ketahanan masyarakat.

Dia menggarisbawahi keyakinan Arab Saudi, bahwa toleransi adalah dasar untuk hidup berdampingan dan menciptakan peradaban, dan juga menekankan pentingnya memerangi ujaran kebencian dan tidak melakukan kekerasan.

Mousa mengatakan bahwa Kerajaan memiliki catatan yang terbukti dalam memerangi ujaran kebencian, serta mendorong toleransi sebagai cara hidup dan nilai universal di antara orang-orang.

“Pusat Dialog Nasional King Abdulaziz memainkan peran penting dalam memajukan ide-ide ini dan memastikan mereka tertanam dalam masyarakat,” katanya dilansir dari Arab News, Rabu (22/6/2022).

Mousa mengatakan bahwa Pusat Global untuk Memerangi Ideologi Ekstremis yang didirikan di Kerajaan, sedang bekerja untuk menerapkan peta jalan untuk mengekang ujaran kebencian dan mendekati para penyebarnya.

Strategi ini termasuk menahan sumber kebencian di media dan jejaring sosial, mendorong orang untuk melaporkan kejahatan kebencian, meningkatkan peran pendidikan dalam memerangi ujaran kebencian, dan menumbuhkan budaya kerja sama.

Kementerian Pendidikan Saudi telah merilis dokumen konsep hak asasi manusia dalam kurikulum sekolah untuk memasukkan nilai-nilai kesetaraan dan penolakan kebencian, dan untuk menekankan bahwa toleransi adalah salah satu pilar utama dalam mengembangkan kurikulum studi Islam.

Mousa mengingatkan, bahwa meluasnya penggunaan media sosial telah menghasilkan lingkungan yang menguntungkan untuk promosi dan penyebaran ujaran kebencian oleh organisasi teroris. “(Karena itu) Diperlukan peningkatan upaya internasional dan pembuatan rencana strategis untuk menggagalkan taktik mereka,” tambahnya.

Pusat Internasional Raja Abdullah bin Abdulaziz untuk Dialog Antaragama dan Antarbudaya bekerja untuk memajukan dialog, memperkuat koeksistensi, menghormati keragaman, menerima pluralisme dan mendukung kewarganegaraan bersama antar negara.

Tahun ini, Kerajaan menjadi tuan rumah forum “Nilai-Nilai Bersama di antara Pengikut Agama,” yang berusaha untuk meningkatkan kolaborasi dan kepercayaan antara para pemimpin spiritual global, mendorong moderasi dan harmoni, dan mendukung inisiatif untuk mempromosikan toleransi dan perdamaian.

“Perbedaan antar manusia dalam hal ras, agama, dan pemikiran tidak akan pernah bisa dihilangkan,” katanya. “Ujaran kebencian didasarkan pada non-penerimaan yang lain, dan toleransi dan penerimaan orang lain adalah satu-satunya cara untuk menciptakan komunitas internasional yang stabil dan aman yang bebas dari kerusuhan, ketegangan, dan perpecahan,” tambahnya.

Direktur Program Budaya di Pusat Penelitian Teluk, Zaid Al-Fadhil mengatakan, Arab Saudi telah membuat kemajuan signifikan dalam mempromosikan toleransi dan menolak ekstremisme.

“Deklarasi Makkah 2005 tidak diragukan lagi telah menetapkan wacana toleransi dan pengurangan ujaran kebencian, yang baru-baru ini diperkuat dalam dokumen Makkah yang dikeluarkan oleh Liga Muslim Dunia,” kata dia.

Deklarasi tersebut menekankan budaya toleransi, dan disetujui oleh para pemimpin Organisasi Kerjasama Islam dan banyak intelektual, di mana untuk pertama kalinya delapan sekte Islam diakui.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini