Warga Palestina Berbagi Kegembiraan Bisa Tunaikan Haji

Kamis , 07 Jul 2022, 12:07 WIB Reporter :Zahrotul Oktaviani/ Redaktur : Ani Nursalikah
 Jamaah haji memfilmkan Hajar Aswad (Batu Hitam) yang terletak di Kabah di Masjidil Haram, di kota suci Mekah, Arab Saudi, Selasa, 5 Juli 2022. Arab Saudi diperkirakan akan menerima satu juta Muslim untuk menghadiri ibadah haji, yang akan dimulai pada 7 Juli, setelah dua tahun membatasi jumlahnya karena pandemi virus corona. Warga Palestina Berbagi Kegembiraan Bisa Tunaikan Haji
Jamaah haji memfilmkan Hajar Aswad (Batu Hitam) yang terletak di Kabah di Masjidil Haram, di kota suci Mekah, Arab Saudi, Selasa, 5 Juli 2022. Arab Saudi diperkirakan akan menerima satu juta Muslim untuk menghadiri ibadah haji, yang akan dimulai pada 7 Juli, setelah dua tahun membatasi jumlahnya karena pandemi virus corona. Warga Palestina Berbagi Kegembiraan Bisa Tunaikan Haji

Biaya haji berjumlah 3.920 dolar AS (14.700 riyal Saudi) per orang. Beberapa sumber di Palestina mengatakan ada sedikit peningkatan biaya yang berkaitan dengan haji untuk tahun ini. Sebanyak dua puluh perusahaan telah memenuhi syarat beroperasi di Tepi Barat untuk mengangkut peziarah. Mereka mengelola logistik jamaah selama periode haji.

 

Terkait

Peziarah Palestina disebut akan menghabiskan 21 hari perjalanan bolak-balik dan melakukan haji. Empat hari pertama dihabiskan di Madinah sebelum menuju ke Makkah. Para peziarah melakukan perjalanan dengan bus dari Tepi Barat melalui Israel dan Yordania sebelum tiba di Arab Saudi, dalam perjalanan yang memakan waktu 24 jam ke Madinah.

Menteri Wakaf Palestina Hatem Al-Bakri mengatakan kementeriannya mengajukan permintaan kepada otoritas Saudi untuk meningkatkan kuota jamaah. Mereka telah menerima janji akan ada peningkatan, meskipun persentasenya kecil.

“Pengaturan dan tata cara haji tahun ini dilakukan dengan koordinasi dan kerja sama penuh antara Kementerian Haji Saudi dan kami sesuai dengan protokol yang ditandatangani dalam hal ini,” kata Menteri Wakaf.

Lebih lanjut, ia menambahkan telah mempertimbangkan protokol kesehatan yang disebutkan oleh Kerajaan Arab Saudi. Saudi disebut sepenuhnya kompatibel dengan protokol Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Misi haji Palestina didampingi oleh delegasi administrasi, media, petugas kesehatan dan keamanan sebanyak 650 orang.

Juru bicara pemerintah Palestina Ibrahim Melhem mengatakan Pemerintah Palestina telah bekerja sama dengan Kementerian Haji Saudi selama beberapa bulan untuk memastikan pengaturan yang diperlukan. Otoritas Saudi juga disebut sangat terorganisir dan telah melakukan perencanaan awal untuk hotel, bus yang mengangkut jamaah, dan pergerakan di antara ritus haji.

“Negara dengan pengalaman paling banyak dalam manajemen kerumunan adalah Arab Saudi,” kata Melhem.

https://www.arabnews.com/node/2117826/saudi-arabia