Selasa 12 Jul 2022 19:12 WIB

Batuk dan Pilek Dominasi Penyakit Jamaah Setelah Puncak Haji

Jamaah haji diimbau tetap memakai masker saat beraktivitas.

Batuk dan Pilek Dominasi Penyakit Jamaah Setelah Puncak Haji
Foto: Ali Yusuf/Republika
Batuk dan Pilek Dominasi Penyakit Jamaah Setelah Puncak Haji

IHRAM.CO.ID, MAKKAH -- Kepala Pusat Kesehatan Haji Budi Sylvana mengatakan batuk dan pilek merupakan penyakit yang banyak dialami jamaah setelah puncak haji berakhir.

"Untuk pasca-Armuzna sudah mulai bergeser, kalau awalnya hipertensi dan jantung, sekarang bergeser batuk dan pilek yang mendominasi jadi lima terbesar," kata Budi di Makkah, Arab Saudi, Selasa (12/7/2022).

Baca Juga

Karena itu, jamaah diimbau tetap memakai masker terutama selama melaksanakan ibadah di tempat orang banyak berkumpul seperti Masjidil Haram. Menurut Budi, mendominasinya batuk dan pilek karena pengaruh cuaca dan kelelahan yang menyebabkan kondisi ketahanan dan kesehatan jamaah menurun.

"Per hari ini sekitar 15 ribu orang batuk pilek, itu yang mendominasi," tambah Budi.

Puncak haji mulai dari wukuf di Arafah, mabit atau bermalam sejenak di Muzdhalifah dan selama dua sampai tiga hari mabit di Mina untuk melontar jumrah menguras energi karena merupakan ibadah fisik. Bahkan melontar jumrah dinilai sebagai puncak dari ibadah fisik karena jamaah harus berjalan sekitar delapan kilometer setiap hari untuk melontar jumrah dari tenda di Mina ke Jamarat.

"Kami imbau jamaah tetap memakai masker karena dapat memproteksi jamaah dari penyakit terutama batuk pilek," katanya.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement