KAI Persilahkan Masyarakat Lihat Langsung Perawatan Kereta Api

Ahad , 25 Sep 2022, 20:02 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Petugas melakukan perawatan lokomotif kereta api di Depo Lokomotif PT KAI Daop 2 Bandung, Kota Bandung, Rabu (20/4/2022). PT KAI Daop 2 Bandung menyiapkan 166 gerbong dan 24 lokomotif saat mudik lebaran 2022 atau 1443 H dengan tujuan ke berbagai daerah. Foto: Republika/Abdan Syakura
Petugas melakukan perawatan lokomotif kereta api di Depo Lokomotif PT KAI Daop 2 Bandung, Kota Bandung, Rabu (20/4/2022). PT KAI Daop 2 Bandung menyiapkan 166 gerbong dan 24 lokomotif saat mudik lebaran 2022 atau 1443 H dengan tujuan ke berbagai daerah. Foto: Republika/Abdan Syakura

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- PT Kereta Api Indonesia (Persero) mempersilahkan masyarakat melihat secara langsung dapur atau tempat perawatan kereta api melalui kegiatan open house yang digelar di tiga Balai Yasa yang ada di Yogyakarta, Surabaya dan Jakarta.

 

Terkait

Direktur Pengelolaan Sarana PT KAI Eko Purwanto mengatakan, pembukaan open house di Balai Yasa Yogyakarta dilakukan pada Jumat (23/9), di Balai Yasa Gubeng, Surabaya pada Ahad (25/9), dan di Balai Yasa Manggarai, Jakarta pada Senin (26/9).

Baca Juga

"Open House Balai Yasa ini merupakan inovasi KAI untuk membuka diri. KAI ingin masyarakat bisa melihat bagaimana dapur kereta api, tempat dimana KAI merawat seluruh sarana kereta api, baik lokomotif, kereta, KRD, KRDI, maupun KRL," kata dia.

Kegiatan ini, lanjut dia, juga merupakan rangkaian dari HUT ke-77 KAI yang jatuh pada 28 September dengan tema Bangkit Lebih Cepat, Melayani Lebih Baik.

"KAI membuka open house di 3 Balai Yasa yang masing-masing memiliki ciri khas yang dapat terlihat kalau kita menyaksikan sendiri. Open house ini diharapkan dapat memberikan value (nilai) bagi pendidikan, pemerhati, dan masyarakat secara keseluruhan," kata Eko.

Pada penyelenggaraan open house Balai Yasa tersebut, KAI juga menyediakan stan-stan UMKM untuk turut berpartisipasi menjajakan berbagai produknya. Sehingga, lanjut dia, kegiatan ini tak hanya bernilai untuk edukasi tetapi juga untuk meningkatkan perekonomian masyarakat sekitar.

KAI mengimbau kepada seluruh pengunjung Open House Balai Yasa untuk mematuhi prosedur yang berlaku seperti menggunakan atribut safety yang telah KAI sediakan dan tidak menginjakkan kaki di area terlarang. Hal ini agar keselamatan pengunjung dalam kegiatan Open House Balai Yasa tetap terjaga.

Balai Yasa adalah bengkel kereta api yang difungsikan untuk melakukan perawatan besar sarana perkeretaapian periode dua tahunan dan empat tahunan dengan tingkat kesulitan kompleks. Sarana yang dimaksud yaitu lokomotif, kereta penumpang, gerbong barang, dan fasilitas-fasilitas sarana lainnya. Sedangkan untuk perawatan rutin seperti harian, enam bulanan, dan satu tahunan dengan tingkat kerusakan sarana ringan dilakukan di Depo.

Adapun Balai Yasa Surabaya Gubeng dibangun pada 1879 dan memiliki luas 10 hektare. Balai Yasa Surabaya Gubeng berfungsi untuk memelihara sarana berupa kereta dan kereta pembangkit. Produk terbaru yang dipamerkan pada Open House di Balai Yasa Surabaya Gubeng yaitu Kereta Panoramic yang akan segera KAI operasikan.

KAI terus mengoptimalkan Balai Yasa agar dapat menunjang perjalanan kereta api yang selamat, nyaman, dan tepat waktu. Keandalan sarana merupakan salah satu faktor kunci dalam mencapai ketepatan waktu perjalanan kereta api. Saat ini, ketepatan waktu kereta api angkutan penumpang mencapai 99,6 persen.

"Ke depan, KAI akan berkolaborasi dengan berbagai stakeholder seperti Dinas Pariwisata dan Dinas Perekonomian untuk dapat memberikan value lebih Balai Yasa kepada masyarakat. Sehingga fungsi Balai Yasa tidak hanya sebatas merawat sarana kereta api, tetapi juga sebagai wahana pendidikan dan menghidupkan perekonomian," kata Eko.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini