Perusahaan Lelang akan Pamerkan Buku Ratu Elizabeth II di Pameran Buku Riyadh

Kamis , 29 Sep 2022, 05:00 WIB Reporter :Amri Amrullah/ Redaktur : Muhammad Hafil
Perusahaan Lelang akan Pamerkan Buku Ratu Elizabeth II di Pameran Buku Riyadh. Foto:  Penghormatan bunga untuk Ratu Elizabeth II di Green Park di luar Istana Buckingham setelah pemakamannya di London, Inggris, 20 September 2022. Inggris bangun ke era baru setelah kematian Ratu Elizabeth II dan hari terakhir berkabung pada 19 September. Warga Inggris dan turis dari semua lapisan masyarakat terus menuju ke Istana Buckingham untuk meletakkan upeti bunga untuk Ratu, yang meninggal pada 08 September di tanah miliknya di Skotlandia.
Perusahaan Lelang akan Pamerkan Buku Ratu Elizabeth II di Pameran Buku Riyadh. Foto: Penghormatan bunga untuk Ratu Elizabeth II di Green Park di luar Istana Buckingham setelah pemakamannya di London, Inggris, 20 September 2022. Inggris bangun ke era baru setelah kematian Ratu Elizabeth II dan hari terakhir berkabung pada 19 September. Warga Inggris dan turis dari semua lapisan masyarakat terus menuju ke Istana Buckingham untuk meletakkan upeti bunga untuk Ratu, yang meninggal pada 08 September di tanah miliknya di Skotlandia.

IHRAM.CO.ID,DUBAI -- Riyadh International Book Fair kembali digelar mulai Kamis 29 September 2022 hingga 8 Oktober 2022. Pameran buku terbesar di Saudi ini akan menghadirkan beberapa koleksi buku langka salah satunya album foto Ratu Elisabeth II dengan Raja Saudi.

 

Terkait

Beberapa penerbit dan perusahan lelang dunia dan Arab akan menghadiri acara ini. Acara ini dianggap sebagai acara budaya terbesar, tahun ini menandai partisipasi internasional yang lebih besar, terutama dari rumah lelang Sotheby untuk pertama kalinya, dalam kemitraan dengan Kementerian Kebudayaan Saudi.

Baca Juga

Sorotan rumah lelang termasuk album foto langka yang menggambarkan Ratu Elizabeth II dan Duke of Edinburgh pada kunjungan kerajaan mereka ke Arab Saudi pada tahun 1979 - termasuk penyambutan mereka di bandara Riyadh oleh Raja Khalid.

Ada juga World Globe berkualitas museum yang berasal dari tahun 1840. Benda bergaya Victoria itu milik Universitas Oxford. Ini menunjukkan Makkah, Madinah dan pelabuhan Jeddah.

Selain itu, karpet Ottoman yang pernah menjadi milik pengembara hebat Gertrude Bell, yang diberikan kepadanya oleh Raja Faisal I dari Irak juga dipajang. Ada juga lukisan elang fotorealis oleh Nicholas Manning, menandai, menurut rumah lelang, edisi pertama dari karya terbaik tentang elang yang pernah diproduksi.

Semua yang ditampilkan akan dijual. “Kreativitas adalah jantung masa depan Arab Saudi dan ada rencana ambisius di sektor ini – baik dalam hal inisiatif akar rumput dan dukungan pemerintah,” ujar ketua Sotheby Timur Tengah dan India Edward Gibbs kepada Arab News.

“Kami secara teratur menjual banyak bahan yang diminati pembeli di Saudi, dan tentu saja ada minat yang meningkat pada barang koleksi,” katanya menambahkan.

Gibbs mencatat bahwa selama lima tahun terakhir, rumah lelang telah melihat dua kali lipat jumlah pembeli dan penawar dari Arab Saudi - dengan proporsi yang tinggi berinteraksi dengan Sotheby untuk pertama kalinya.

“Kami merasa penting untuk membangun ini dengan melakukan perjalanan fisik ke wilayah tersebut dan membawa yang terbaik dari apa yang dapat kami tawarkan ke depan pintu Arab Saudi,” tambahnya.

Akhir tahun lalu, rumah lelang juga hadir di Diriyah Biennale perdana. Partisipasinya dalam pameran buku menandai peningkatan keterlibatan dengan Arab Saudi selama masa ekspansi budaya yang besar untuk Kerajaan.

“Kami bepergian dengan 10 karya luar biasa, yang dikuratori dengan cermat untuk menarik selera kolektor di Timur Tengah, dan merayakan sejarah termasyhur kawasan ini,” Richard Fattorini, spesialis senior Sotheby dalam buku dan manuskrip, mengatakan kepada Arab News.

“Showstopper pasti akan menjadi bola dunia Victoria yang monumental, yang masih memiliki tanda terima aslinya. Secara visual dan historis, ini adalah karya yang sempurna untuk dipamerkan di pameran buku. Hubungan dekat antara Inggris Raya dan Kerajaan juga dirayakan dalam beberapa bagian, terutama dengan foto-foto kunjungan Ratu Elizabeth II," jelasnya.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini