Tarik Wisatawan, Desa Wisata Kebun Teh Kulon Progo Tawarkan Paket Edukasi

Selasa , 04 Oct 2022, 00:51 WIB Redaktur : Agung Sasongko
Petani memetik teh di Perkebunan Teh Nglinggo, Kulonprogo, Yogyakarta, Selasa (16/9). Selain penghasil teh, kawasan perkebunan teh Nglinggo menjadi destinasi wisata. Setiap akhir pekan wisatawan memadati perkebunan teh satu-satunya di Yogyakarta. Teh Gambung menjadi andalan di sini, banyak digemari wisatawan mancanegara. Terkadang ada juga wisatawan atau akademisi yang melakukan penelitian di sini.
Petani memetik teh di Perkebunan Teh Nglinggo, Kulonprogo, Yogyakarta, Selasa (16/9). Selain penghasil teh, kawasan perkebunan teh Nglinggo menjadi destinasi wisata. Setiap akhir pekan wisatawan memadati perkebunan teh satu-satunya di Yogyakarta. Teh Gambung menjadi andalan di sini, banyak digemari wisatawan mancanegara. Terkadang ada juga wisatawan atau akademisi yang melakukan penelitian di sini.

IHRAM.CO.ID, JAKARTA -- Pengelola Desa Wisata Kebun Teh Nglinggo di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), berinovasi dengan menawarkan paket edukasi hingga wahana jip guna mendongkrak kunjungan wisatawan di tengah kenaikan harga bahan bakar minyak.

 

Terkait

"Terkait kenaikan harga BBM sementara belum begitu berdampak untuk kunjungan wisatawan di wilayah Nglinggo. Kami berlakukan tarif lama dan inovasi paket wisata yang kami tawarkan," kataPengurus Desa Wisata Kebun Teh Nglinggo, Makful, di Kulon Progo, Senin (3/10/2022).

Baca Juga

Ia mengatakan jumlah kunjungan masih stabil, rata-rata untuk hari Sabtu dan Minggu untuk kebun teh dan Bukit Ngisis biasanya 600 tiket terjual bisa lebih. Kunjungan wisatawan yang paling banyak Tumpeng Menoreh untuk hari Minggu bisa 1.000 tiket terjual.

"Di kawasan Kebun Teh Nglinggo dibuat spot-spot khusus untuk menarik kunjungan wisatawan dan dikenakan tarif sendiri-sendiri," katanya.

Sementara Ketua Pengurus Pokdarwis Kalibiru Sumarjana mengatakan Jumlah kunjungan wisatawan setiap akhir pekan rata-rata per hari sebelum ada kenaikan BBM di atas 70 orang, saat ini di bawah 50 orang.

"Penurunan kunjungan wisatawan ini sangat berdampak pada pelaku wisata di Kalibiru. Retribusi yang masuk tidak menutup biaya operasional," katanya.

Saat ini pihaknya mencoba merangkai paket-paket yang murah meriah walaupun BBM naik. "Kami harus bertahan dengan kondisi saat ini dengan adanya penurunan kunjungan wisatawan," katanya.

Sementara itu Kepala Dinas Pariwisata Kulon Progo Joko Mursito memastikan tidak ada dampak kenaikan harga BBM terhadap kunjungan wisatawan ke Kulon Progo, khususnya di desa-desa wisata. Menurutnya kunjungan wisatawan ke Kulon Progo lebih disebabkan faktor cuaca.

"Kami tidak melihat penurunan kunjungan wisatawan karena pengaruh BBM. Yang kami tahu, penurunan kunjungan ke desa wisata karena sudah turun hujan. Sehingga wisatawan tidak nyaman lagi berwisata, apalagi wisata desa lebih mengutamakan alam, sehingga saat musik hujan menjadi persoalan sendiri," kata Joko Mursito.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini