Mencicipi Kopi Arab Saudi

Selasa , 04 Oct 2022, 15:20 WIB Reporter :Rossi Handayani/ Redaktur : Muhammad Hafil
Mencicipi Kopi Arab Saudi. Foto:  Jazan dan Kopi Jabaliyah Arab Saudi yang Siap Mengudara
Mencicipi Kopi Arab Saudi. Foto: Jazan dan Kopi Jabaliyah Arab Saudi yang Siap Mengudara

IHRAM.CO.ID,RIYADH -- Kopi Arab, atau 'qahwa', berbeda dari satu negara ke negara lain, dengan variasi dalam biji, panggang, waktu menyeduh dan rempah-rempah. Kopi Saudi tidak terkecuali, dan dibedakan dengan penambahan kapulaga.

 

Terkait

Baca Juga

Dilansir dari laman Arab News pada Selasa (4/10/2022), Di beberapa daerah, rempah-rempah seperti cengkeh dan kunyit ditambahkan untuk lebih meningkatkan rasa. Minuman ini disebut tidak cocok untuk dibawa pulang dan diminum saat bepergian.

Akan tetapi merupakan pengalaman yang harus dinikmati dengan setiap tegukan. Sejalan dengan keramahan tradisional Kerajaan, kopi sering disajikan kepada tamu yang dipasangkan dengan kurma, buah-buahan kering, kacang-kacangan, atau cokelat.

Namun, kopi berbumbu yang unik bukan untuk semua orang. Penikmat asal Amerika, Micha J. (45 tahun) menggambarkannya sebagai rasa yang didapat. Dia menemukan rasa berbeda dari yang biasa dia rasakan, tetapi sejak itu dia menyukainya.

Sementara Rommel Gregore (57 tahun) dari Filipina, mengatakan, pada awalnya rasanya tidak cocok, kemungkinan karena ia terbiasa minum kopi instan. Kopi Saudi sering disajikan untuk tamu di rumah, tetapi juga biasa di kantor.

Gregore pertama kali diperkenalkan di tempat kerja saat istirahat. Sementara Micha mencicipinya untuk pertama kalinya di rumah teman, di mana disajikan bersama dengan kurma.

Rasa khas kopi Saudi telah diangkut melintasi benua. Dengan satu kafe Toronto, Hailed (bahasa Arab untuk kapulaga), menyajikannya kepada pelanggan bersama dengan kurma dan saus tahini.

Sama seperti Kerajaan itu sendiri, kopi Saudi semakin mendapatkan pengakuan di seluruh kawasan dan dunia.

“Beberapa negara, seperti Ethiopia, terkenal dengan biji kopinya yang lezat, dan beberapa, seperti Italia, memiliki kopi spesial,” kata Yerin (27 tahun) dari Korea Selatan.

“Tapi kopi Arab itu unik dan benar-benar berbeda dari yang lain,” lanjutnya.

Adapun kopi merupakan minuman yang ada di mana-mana, begitu beragam seperti biji kopi dari mana kopi itu dibuat. Hampir setiap negara memiliki resep kopi unik yang menawarkan wawasan budaya kepada orang asing.

Espresso berasal dari Italia, sedangkan kopi tetes dikembangkan di Amerika Serikat (AS).

Dan dalam pertemuan budaya yang menarik, Americano pertama kali muncul di Italia berkat tentara Amerika yang ditempatkan di sana selama Perang Dunia Kedua, yang menganggap espresso terlalu kuat untuk rasanya.

Ada variasi dalam jenis kopi bahkan di negara yang sama. Cafe bombon dan cortado keduanya berasal dari berbagai bagian Spanyol. Di India, kopi saring India Selatan dikenal di seluruh negeri karena campuran kopi dan sawi putih yang manis seperti susu.

Penikmat kopi menganalisis asal biji, kesegaran sangrai, ukuran gilingan, dan sebagainya. Namun di beberapa bagian dunia, khususnya Timur Tengah, kopi melampaui biji kopi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini