Buku Seni Cadas Prasejarah Arab Saudi Tarik Perhatian Dunia

Rabu , 23 Nov 2022, 23:57 WIB Reporter :Zahrotul Oktaviani/ Redaktur : Muhammad Hafil
Situs arkeologi di Arab Saudi
Situs arkeologi di Arab Saudi

IHRAM.CO.ID, LONDON -- Pada Mei 1976, Majeed Khan seorang lulusan muda Universitas Sindh, Pakistan, melakukan perjalanan ke Arab Saudi. Ia bergabung dengan Kementerian Pariwisata sebagai konsultan arkeologi, memberi nasihat tentang pengembangan museum dan pelaksanaan penyelidikan arkeologi di negara itu.

 

Terkait

Saat itu, Arab Saudi masih menikmati gelombang ledakan besar minyak pertamanya dan berfokus pada masa depan yang berkembang pesat. Di sisi lain, perihal arkeologi di Kerajaan masih dalam masa pertumbuhan.

Baca Juga

Tetapi bagi Khan, negara itu telah menemukan juara untuk salah satu harta warisan terbesarnya, yaitu seni cadas kuno. Ribuan contoh bertebaran di seluruh lanskap, membuktikan sejarah budaya manusia yang membentang 10.000 tahun yang lalu.

Khan, yang tinggal di Riyadh, pada usia 80 tahun masih bekerja sebagai konsultan di Departemen Kepurbakalaan Kementerian Kebudayaan Arab Saudi. Ia telah mengabdikan seluruh kehidupan kerjanya untuk subjek yang terus mempesona dan mengejutkannya hingga hari ini.

Dia menerima kejutan lain bulan lalu, ketika bukunya berjudul "Seni Batu Prasejarah Arab Saudi Utara" yang diterbitkan oleh Departemen Purbakala dan Museum Kementerian Pendidikan Saudi pada 1993, sekarang dianggap sebagai barang koleksi.

Salinan edisi pertama buku ini ditawarkan untuk dijual seharga 1.250 poundsterling atau 1.448 dolar AS oleh dealer buku spesialis London di Sharjah International Book Fair UEA, yang berlangsung dari 2 hingga 13 November.

Menurut Khan, angka tersebut adalah uang yang banyak. Tapi di sisi lain, karya tersebut merupakan buku penelitian pertama tentang seni cadas yang diterbitkan di negara Arab mana pun.

"Pada saat buku itu keluar, tidak ada seni cadas yang diajarkan di universitas Saudi mana pun dan tidak ada penelitian seni cadas yang nyata di Arab Saudi," ujar dia dikutip di Arab News, Rabu (23/11/2022).

Lebih jauh lagi, hanya ada sedikit (jika tidak ingin dibilang tidak ada sama sekali) pengakuan di dunia yang lebih luas tentang masa lalu kuno Arab Saudi. Masa lalu tersebut sekarang dipeluk dengan antusias sebagai tulang punggung proyek pariwisata besar, seperti AlUla dan Diriyah, yang dirancang untuk mendatangkan jutaan pengunjung setiap tahun ke Kerajaan.

Penggambaran Khan sebagai pionir bidangnya berarti menekankan pengaruhnya terhadap pemahaman tentang luas dan pentingnya masa lalu kuno Kerajaan.

Selama empat dekade terakhir ia telah menerbitkan puluhan makalah penelitian. Yang pertama, yang ia tulis bersama, berjudul “The Lower Miocene Fauna of Assarrar, Eastern Arabia” diterbitkan di Atlal, Journal of Saudi Arabian Archaeology, pada 1981.

Buku pertamanya yang terbit pada 1993, tak lama sebelum karya terobosannya tentang seni cadas prasejarah Arab Saudi, adalah “The Origin and Evolution of Ancient Arabian Inscriptions”, yang juga diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan.

Tetapi, di buku tentang petroglif-lah dia mencurahkan sebagian besar energinya. Sebuah komitmen akademis yang puncaknya pada 2015 seni cadas di wilayah Hail Arab Saudi ditorehkan oleh UNESCO sebagai Situs Warisan Dunia.

Bersama dengan dua rekan dari Komisi Pariwisata dan Purbakala Saudi saat itu, bernama Jamal Omar dan wakil presiden Prof. Ali Al-Ghabban, nama Khan yang muncul di teks nominasi di situs kembar di dekat Jubbah dan Shuwaymis di provinsi utara Hail, yang diakui oleh UNESCO sebagai nilai universal yang luar biasa.

Seperti yang dikatakan Khan kepada Arab News pada Januari 2021, momen tersebut adalah momen paling emosional baginya selama perjalanan 40 tahun penelitian yang ia lakukan.

Capaian ini pun tak lantas membuatnya mudah berpuas diri. Hujan es bukan satu-satunya wilayah di Arab Saudi di mana seni cadas dapat ditemukan. Saat ini ia bekerja di situs seni cadas Hima, Najran, dengan harapan dapat melihatnya bisa ikut ditempatkan dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO.

Ada lebih dari 2.000 situs seni cadas di sekitar Arab Saudi. Tetapi konsentrasi terbesar petroglif Neolitik, atau pahatan batu, serta contoh tertua yang diketahui berasal dari 10.000 tahun dapat ditemukan di utara negara itu, di dua lokasi yang terpisah 300 kilometer di Provinsi Hail.

Nenek moyang orang Saudi tidak memiliki kertas, pena, atau bahasa tertulis untuk mencatat waktu mereka di bumi. Tetapi bebatuan lanskap yang ada diubah sebagai kanvas mereka.

Ribuan tahun yang lalu, orang-orang kuno di tanah yang akan menjadi Arab Saudi ini menemukan cara untuk meninggalkan jejak mereka pada sejarah. Mereka membuat representasi gambar yang menakjubkan dari dunia yang sekarang terlupakan, dengan susah payah dipatok, dipahat dan diukir dari batuan batu pasir di wilayah tersebut.

Yang pertama dari dua situs Hail adalah di Jabal Umm Sinman, singkapan berbatu di sebelah barat kota Jubbah, sekitar 90 kilometer barat laut kota Hail dan 680 kilometer dari ibu kota, Riyadh.

Sumber:

https://www.arabnews.com/node/2204286/saudi-arabia

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini