Kamis 29 Dec 2022 15:28 WIB

Amerika Pertimbangkan Pembatasan Kedatangan Warga China

Amerika mengatakan ini karena kurangnya transparansi seputar virus di China.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Pelancong berjalan di depan layar informasi penerbangan American Airlines di Bandara Internasional OHare, Illinois, Chicago, AS. Amerika Pertimbangkan Pembatasan Kedatangan Warga China
Foto: AP/Nam Y. Huh
Pelancong berjalan di depan layar informasi penerbangan American Airlines di Bandara Internasional OHare, Illinois, Chicago, AS. Amerika Pertimbangkan Pembatasan Kedatangan Warga China

IHRAM.CO.ID, WASHINGTON -- Amerika Serikat (AS) sedang mempertimbangkan untuk memberlakukan pembatasan Covid baru pada kedatangan China, setelah Beijing mengumumkan akan membuka kembali perbatasannya bulan depan. Para pejabat Amerika mengatakan ini karena kurangnya transparansi seputar virus di China ketika kasus melonjak.

Jepang, Malaysia, dan Taiwan yang khawatir mengimpor kasus Covid telah menguraikan langkah-langkah yang lebih ketat bagi pelancong China, termasuk tes negatif. Beijing mengklaim aturan Covid harus dibuat atas dasar ilmiah. 

Baca Juga

India juga meningkatkan langkah-langkah untuk kedatangan China, tetapi ini diumumkan sebelum Beijing mengatakan akan melonggarkan kebijakan perbatasannya yang ketat.

“Aplikasi paspor untuk warga negara China yang ingin bepergian ke luar negeri akan dilanjutkan mulai 8 Januari,” kata otoritas imigrasi negara itu.

 

Situs perjalanan telah melaporkan lonjakan lalu lintas, membuat beberapa negara khawatir atas potensi penyebaran Covid. "Ada kekhawatiran yang meningkat di komunitas internasional tentang lonjakan Covid-19 yang sedang berlangsung di China dan kurangnya data transparan, termasuk data urutan genom virus," kata pejabat AS dalam sebuah pernyataan dilansir dari Saudi Gazette, Kamis (29/12/2022).

Wang Wenbin, juru bicara menteri luar negeri China, kemudian menuduh negara-negara dan media Barat menghebohkan dan mendistorsi penyesuaian kebijakan Covid China. Dia mengatakan China percaya tanggapan Covid semua negara harus berbasis sains dan proporsional, dan seharusnya tidak mempengaruhi aktivitas orang-ke-orang normal.

Wang menyerukan upaya bersama untuk memastikan perjalanan lintas batas yang aman, menjaga stabilitas rantai pasokan industri global dan mendorong pemulihan dan pertumbuhan ekonomi.

Jumlah sebenarnya dari kasus harian dan kematian di China tidak diketahui karena para pejabat telah berhenti merilis data ini. Laporan mengatakan rumah sakit kewalahan dan orang tua sekarat.

Pekan lalu, Beijing melaporkan sekitar 4.000 infeksi Covid baru setiap hari dan sedikit kematian.

Sebelum relaksasi aturan perjalanan, orang-orang sangat tidak disarankan untuk bepergian ke luar negeri. Penjualan grup keluar dan paket perjalanan dilarang, menurut perusahaan solusi pemasaran Dragon Trail International.

Dalam waktu setengah jam setelah pemberitahuan hari Senin bahwa perbatasan China akan dibuka kembali, data dari situs perjalanan Trip.com - dikutip di media China menunjukkan pencarian untuk tujuan populer telah meningkat sepuluh kali lipat pada tahun lalu.

Makau, Hong Kong, Jepang, Thailand, dan Korea Selatan adalah tujuan paling populer. Secara terpisah pada hari Rabu, pemimpin Hong Kong John Lee mengumumkan bahwa kotanya segera membatalkan aturan Covid terakhirnya selain dari pemakaian masker wajah, yang akan tetap wajib.

"Kota ini telah mencapai tingkat vaksinasi yang relatif tinggi yang membangun penghalang anti-epidemi," kata Lee dalam pengarahan media.

AS masih mewajibkan pelancong internasional untuk menunjukkan bukti telah divaksinasi penuh terhadap Covid saat memasuki negara itu. Situs web Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga merekomendasikan agar siapa pun yang bepergian ke AS mendapatkan tes Covid sebelumnya dan mendapatkan hasilnya tetapi ini bukan kewajiban hukum.

Dalam pernyataan mereka, para pejabat AS yang tidak disebutkan namanya itu menambahkan mereka mengikuti sains dan saran dari para ahli kesehatan masyarakat dan berkonsultasi dengan mitra. Pelonggaran langkah-langkah perjalanan China bagian terakhir dari kebijakan nol-Covid yang kontroversial di negara itu — mengikuti kerusuhan selama berminggu-minggu yang membuat orang-orang turun ke jalan dalam protes langka terhadap Presiden Xi Jinping dan pemerintahannya.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement