Jamaah Calon Haji NTT Siap Lahir Batin ke Tanah Suci

Rabu , 09 Sep 2015, 09:04 WIB Redaktur : Indah Wulandari
Sejumlah warga melambaikan tangan saat pelepasan jemaah calon haji di Halaman Gedung Islamic Center, Pangandaran, Jawa Barat, Selasa (1/8).
Sejumlah warga melambaikan tangan saat pelepasan jemaah calon haji di Halaman Gedung Islamic Center, Pangandaran, Jawa Barat, Selasa (1/8).

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- Sebanyak 521 jamaah calon haji asal Nusa Tenggara Timur siap diberangkatkan melalui Embarkasi Juanda Surabaya menuju Arab Saudi pada 11 September 2015 mendatang.

 

"Dari total jumlah tersebut 518 orang di antaranya reguler  dan tiga orang lainnya adalah jamaah calon haji khusus untuk mendampingi dan merawat calon haji dalam perjalanan mulai dari keberangkatan hingga kedatangannya kembali ke Tanah Air," kata Kepala Seksi Informasi Haji Bidang Urusan Agama Islam (Urais) Kantor Wilayah Kementerian Agama NTT Arsad Karabi, Rabu (9/9).

Terkait

Ia mengatakan untuk kelancaran dan ketepatan maka mulai tanggal 7 hingga 9 September, mereka sudah harus bergerak menuju ke Surabaya hingga tanggal 10 September harus masuk Asrama Haji Embarkasi Sukolilo Surabaya.

Sebanyak 521 orang calon haji asal Nusa Tenggara Timur terbagi dalam dua kelompok terbang (Kloter) menuju Arab Saudi untuk menunaikan ibadah haji di Tanah Suci pada tanggal 11 September 2015.

Dua kelompok terbang itu masing-masing kloter 49 yang berisi semua calon jemaah haji asal NTT dan kloter 50 merupakan gabungan dengan jemaah asal Surabaya.

"Mereka telah mengikuti pembekalan praktik manasik haji guna memberikan gambaran kepada calon haji yang akan melakukan ibadah di Tanah Suci. Gambaran situasi dan kondisi pada saat tawaf, sai, wukuf, dengan mengelilingi Kakbah dan melempar jumrah ini penting diketahui calon haji, untuk memperlancar jalannya ibadah ketika berada di Tanah Suci," katanya.

Menurut dia, manasik ini juga perlu bagi calon haji untuk mempelajari dan menguasai pengetahuan yang perlu dipatuhi oleh para calon haji seperti tempat tinggal sementara, mobilitas selama di Tanah Suci, dan apa yang harus dilakukan oleh setiap calon haji mulai dari soal pakaian, sampai masalah kesehatan.

"Pembinaan calhaj NTT ini dilakukan dalam dua fase pembinaan intensif, yaitu enam kali pertemuan di tingkat kecamatan, dan empat kali pertemuan di tingkat kabupaten/kota asal calon jemaah haji, termasuk kegiatan pembinaan dalam bentuk praktik massal," katanya.

Ia berharap, agar para calon jemaah haji asal daerah ini telah mendapat informasi, memperoleh motivasi dan tata cara beribadah dengan baik sehingga nantinya melaksanakan ibadah haji dengan benar dan akhirnya menjadi haji yang mabrur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini