Layanan Haji Tinggalkan Kesan tak Terlupakan Jamaah

Sabtu , 17 Sep 2016, 06:17 WIB Reporter :Wahyu Suryana/ Redaktur : Hazliansyah
Ratusan ribu jamaah haji berjalan meninggalkan Jamarat usai melempar jumrah di Jamarat, Mina, Selasa (15/10).
Ratusan ribu jamaah haji berjalan meninggalkan Jamarat usai melempar jumrah di Jamarat, Mina, Selasa (15/10).

REPUBLIKA.CO.ID, MAKKAH -- Ratusan jamaah haji mulai memenuhi bandara-bandara di Arab Saudi sejak Kamis (15/9). Mereka melangkahkan kaki sambil menahan deru air mata karena harus meninggalkan Tanah Suci.

 

Terkait

Sejumlah jamaah haji yang tengah berada di perjalanan meninggalkan Masjidil Haram, mengungkapkan suasana intim dan persaudaraan yang mereka alami. Selain mengaku bahagia setelah mampu menyelesaikan ritual haji, mereka juga memuji layanan yang diberikan.

Salah satu jamaah haji asal Alexandria, Saeed Abu Ismail, memuji ekspansi yang dilakukan di Masjidil Haram. Ia berpendapat, daerah-daerah di dalam Masjidil Haram yang lebih luas memungkinkan jamaah haji bergerak lebih cepat dan mudah.

Sementara jamaah haji Tunisia Hadi Al Hassani, memuji pelayanan kesehatan dan program pencegahan penyakit yang dilakukan. Bahkan, ia secara khusus berharap ada penghargaan kepada Penjaga Dua Masjid Suci Raja Salman, atas yang diberikan kepada jamaah haji.

"Kemudahan dan kenyamanan yang dirasakan dalam suasana spiritual adalah karena perhatian besar dari para petugas," kata Al Hassani seperti dilansir Arab News, Sabtu (17/9).

Selain itu, sebagian besar jamaah memberi penghargaan atas upaya untuk memenuhi kebutuhan dan memberikan perawatan yang luas. Organisasi yang baik turut menjadi poin penting yang dirasa menciptakan baiknya pelayanan di Makkah dan tempat-tempat suci lain.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini