An'am, Pasar Hewan Pengganti Kakiyah di Makkah

Rabu , 24 Jul 2019, 09:22 WIB Reporter :Muhammad Hafil/ Redaktur : Hasanul Rizqa
Suasana di pasar hewan An'am, Selasa (23/7). Pasar ini menggantikan pasar hewan di Kakiyah yang sudah ditutup sejak tahun ini.
Suasana di pasar hewan An'am, Selasa (23/7). Pasar ini menggantikan pasar hewan di Kakiyah yang sudah ditutup sejak tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKKAH -- Bagi jamaah haji yang sudah tiba di Makkah dan melaksanakan umrah, kini sudah bisa membayar dam atau denda. Pembayaran denda karena jamaah haji Indonesia umumnya melaksanakan haji tamattu atau melaksanakan umrah dulu baru haji.

 

Pembayaran bisa dilakukan melalui Bank Al Rajhi, salah satu bank pemerintah. Dan, bisa juga dilakukan dengan mendatangi langsung pasar hewan.

Terkait

Hingga tahun lalu, jamaah haji yang membayar dam secara langsung akan mengunjungi pasar hewan atau lebih familiar disebut pasar kambing di Kakiyah. Namun, mulai tahun ini, pasar kambing tersebut sudah diratakan oleh pemerintah Arab Saudi. Karena, di sekitar pasar kambing ini sudah dipenuhi oleh pemukiman.

Sebagai gantinya, pemerintah Arab Saudi membangun pasar kambing di An'am. Lokasinya berada di perbatasan Jeddah-Makkah. Jaraknya sekitar tiga kilometer dari Pasar Kakiyah dan 10 kilometer dari Masjid al-Haram.

Lokasinya ini disebut Asyaroh atau kilometer 10. Di sisi kanan dan kiri pasar ini adalah gunung-gunung batu dan tanpa pemukiman. Pasar ini sendiri dinamakan pasar An'am yang berarti hewan. Jika diartikan, pasar ini disebut pasar hewan.

Ihram.co.id dan sejumlah anggota Media Center Haji (MCH), Selasa (23/7), berkesempatan mengunjungi lokasi ini. Belum banyak jamaah yang mengunjungi lokasi ini. Hanya ada beberapa orang jamah haji Indonesia yang mewakili teman-temannya di rombongan untuk membayarkan dam mereka.

Misalnya, Adnan, jamaah haji asal Indonesia tersebut mewakili 83 orang teman-temannya. "Saya beli kambing untuk dam haji tamattu totalnya 83 ekor," kata Adnan.

Dia memilih membeli sekarang karena khawatir jika dibeli pascawukuf, pasar akan padat dan mencari kambing lebih sulit. "Dan, sekarang bisa memilih sendiri kambing yang sehat dan besar dengan harga bervariasi," kata Adnan.

Ali Hasan, salah seorang pedagang kambing menjelaskan, bahwa rata-rata harga kambing di sini seharga 280 riyal untuk yang kecil. Sementara, untuk yang besar dihargai 350 riyal.

"Yang kecil 280 yang besar 350 riyal dan ongkos potongnya 20 riyal," kata Ali.